Posted in Uncategorized

Kaderisasi Tukang Jajan Jalanan

Doohh… judulnya macam anak jalanan gituh yaks, padahal sih aslinya gak begitu … pengen nggaya pake judul “Raising a food-traveller”, tapi rasanya sungguh keminggris, sedangkan bahasan yang dibawah makanan asli Indonesia … pun rasanya, si kata RAISING ini macam hak prerogatif untuk kajian-kajian pola asuh anak bin parenting … gw ngomongin parenting yah jelas BHAAAYYYY …

Mana ada yaks tema parenting yang bakal gw bahas, sedangkan gw sendiri pelaku menyanyi merdu seriosa 10 oktaf sama si ndori, dan (hampir) tiap hari … si kata hampir disematkan biar kesannya masih ada hari tanpa nyanyian lah gituu πŸ˜‚πŸ˜‚

Gak tau sih awalnya kapan, tapi sejak masuk esde ini, si Ndori udh mulai mau makan kudapan yang keluar dari zona nyamannya dia … karena klo nggak, dia bakal denger nyanyian merdu emaknya… karena, jargon yang sering gw ucapin berulang-ulang untuk diri gw sendiri tuh

Cobain dulu…!!! Masalah suka dan gak suka itu belakangan…

Nah, pengen si ndori begitu juga… makanya dia sering nolak-nolak makanan yang njelehi penampakannya…

Sampe, awal April kmaren ngebolang berdua ndori ajah ke Semarang, naek bis dari Jombor … (udah lama pengen cerita, tapi belom nemu aja saatnya)

Sebagai bolang-baling senior (iyes emaknya ndori mah bolang baling alias kue bantal), pas ke Semarang itu tentu agenda utamanya jajan, selaen jalan-jalan yg murah meriah…

Menu khas Semarang yang jelas masuk dalam list itu, TAHU GIMBAL, karena gw fans berat segala bumbu ulekan kacang … jangankan pecel, gorengan macam pastel dan risol diguyur bumbu kacang encer ajah gw doyan …

Ndori awalnya nolak pas makan tahu gimbal, karena dia gak terlalu doyan bumbu kacang … dia lebih milih es teler, yg mana emang cucok beudd sama PUWANASNYA hawa di Semarang.

Sebagai emak yang tak kenal menyerah, iseng dong gw nyuapin si ndori gorengan gimbalnya aja pake bumbu kacang… gimbalnya garing kena bumbu kacang yg gk terlalu berat jadi enyaaaakkk…

Eh abis itu ndori nagih, hahahaa … akhirnya dia pesen sendiri, gimbalnya ajah 2 sama bumbu kacang … abis deh!!

Beberapa hari setelah balik Jogja, si ndori ngerajuk, minta tahu gimbal lagi… pengen tahu gimbal kayak yang di Semarang …

Pas ada hari yg si ndori pulang cepet, langsung meluncur ke daerah Pingit, demi berburu tahu gimbal. Dan pesenannya ndori cuma gimbal sama telor ceplok, diguyur bumbu kacang. Dan komennya ndori tentang tahu gimbal paling hit di Jogja …

Ambu, ini gimbalnya gak crispy kayak yang di Semarang… bumbu kacangnya kebanyakan kacangnya … ke Semarang lagi yuk Mbu, kirana mau makan tahu gimbal lagi Mbuu

ZONK!!! 😝😝 anak piyik umur 8 tahun udah bisa komen dan ngebandingin tekstur makanan…

apakah emaknya harus melakukan uji tekstur gimbal?? Abaikaaaannn

Sebulan berlalu sejak tragedi tahu gimbal di Pingit … sampe tadi malem, kebeneran simas ada kerjaan di area Alkid, njut emaknya ndori kepengen makan TAHU TEK yg di Jalan Bhayangkara, RS PKU Jogja ke arah utara sana lah …

Si emak udah siap dengan adanya penolakan dari ndori nantinya, udah nyiapin daftar menu yg lain sudah disiapkan … dan ndori rikwesnya ayam bakar yang enak…

Pesen tahu tek cuma 1, karena bakal makan sendiri, tapi sengaja gak minta dicabein karena takut si bocah minta telor dadarnya … hasilnya … TADAAAA…!!!

piring jadi hak milik, dan si emak kebagian tinggal beberapa potong lontong dan beberapa potong kentang serta toge …

K : Mbu, tahunya mana? Katanya tahu tek, tapi koq gk ada tahunya …

A : tahunya udah dkocok bareng telor dadarnya itu laahhh

K : oh brarti kirana makan tahunya?

A : yaaaeyalaaaahhh, ambu cuma dapet lontong sama toge

K : Mbu klo besok besok besok kesitu lagi, kirana mau telor tahunya aja ya sama bumbu

Hadeeeeh…… curiga bakal ada tanda-tanda sakau tahu tek begini ceritanya…

Alhamdulillah ya PROGRAM KADERISASI JAJAN MAKANAN JALANAN oleh Ambu terbukti BERHASIL sejauh ini … cuma kalo pas sakaunya ajah dia minta ini itu susah nyarinya… heuuu πŸ˜ͺπŸ˜ͺ

Advertisements
Posted in travel, Uncategorized

Bis Damri Ringroad

judul yang rada absurd yaah… soalnya sebenernya gw gak tau nama asli dari si bis inih apa nyehehe… yang jelas bukan TransJogja …

sepanjang pengetahuan gw sih, ini udah pisah dari manajemen TransJogja, soalnya pas kmarenan gw ke shelter Trans untuk naek bis inih, sama petugas Transnya malah ‘diusir’ gituh deh, disuruh langsung ke bagian si Damri … seragam petugasnya pun beda, untuk sopir dan kenek (kondektur) bis ini, pake seragam resmi ala Dishub gitu … dan petugas checker nya itu bukan di shelter transjogja…

Jpegini jadwal resmi tentang si Bis Damri ini … tarifnya 4 rebu rupiah, jauh ataupun dekat … kmarenan gw 4 rebu rupiha itu puas pake banget menjelang enegh, karena gw naeknya putaran penuh alias full 1 loop …

okeh itu tulisan diatas ada yg kepotong, untuk DAMRI A, dilayani 3 bis … untuk DAMRI B, dilayani 2 bis … gw naek yg A kmaren itu …

gw naek dari Terminal Giwangan, dan turunnya juga di Giwangan πŸ˜€
yah semacam gak mau rugi gitu deh gw πŸ˜›
udah cukup tekor lah ya abis liburan kmaren. bwehehehee…

sejauh yang gw rasain kmaren, bis nya cukup on-time *topbanget *setorjempol*
gw naek yang 11.30 menurut jadwal, tapi si bis resmi tancap gas dari terminal itu 11.32 … udah cukup on-time kan menurut jam karet endonesah-raya-tercinta inih …

dari Giwangan ke Bandara Adisucipto, beneran ditempuh dalam waktu setengah jam, 26 menitΒ to-be-exactΒ  dengan keadaan jalanan arah bandara yang ramai lancar berhubung hari terakhir liburan kan yaaa…

PERHATIAN :
untuk yang kepengen naek bis ini dari Bandara, baik mau ke Jombor atau Giwangan, nyetopnya jangan di shelter bis TransJog … dengan terpisahnya manajemen, nanti diminta bayarannya dobel… udahlah bayar buat masuk shelternya seharga tiket transjog (Rp 3500) … klo buntutnya naek bis ini, bakal ditarikin lagi Rp 4000 pas diatas bis.
klo mau nyegat bis ini, bisa anek dari pangkalan Damri Bandara, cukup di bagian sebrangnya ajah… bukan rute damri yang arah luar kota… malah lebih deket dari eskalator keluar itu sih menurut gw Β πŸ™‚

dari bandara sampe Jombor juga okeh koq waktunya, masih masuk diΒ time schedule itu … nah, minusnya adalah si bis ini ngetem di Jombornya lama beud 😦

sesuai jadwal harusnya dia udah sampe Pengkolan Gamping, lha ini malah baru mau jalan dari Jombor 😦

ehh tapii, dengan ngetemnya segitu, si bis ‘cuma’ telat 10-15 menit lah pas sampe Giwangan lagi … ocree laah… termaafkan B-)

gw sih mikirnya si bis ini karena belom terlalu rame penumpang jadinya ‘berani’ untuk ngetem seenak udelnya gitu di Jombor, soalnya dia tau, di tengah jalan nanti bakal dikit juga ngangkut penumpangnya …

tapi, penumpang bisa turun dimana ajah koq … gak harus di shelter transjog… pokoknya selama masih di ringroad, kitanya tinggal bilang ajah mau turun dimananya …
kemaren itu ada yang minta turunnya bukan di perempatan Kentungan, tapi nggeser dikit dari prapatan itu … atau minta turun di perempatan Dongkelan juga bisa …

membantu banget sih untuk yang selama ini suka komen kalo penempatan halte-halte transjog tidak ramah untuk penumpang …

JpegΒ ini ada turis lokal, numpang ngider ajah wkakaa… sampe sama kernetnya kita mah gak ditanyain mau turun dimana… saking liat kayaknya kita cuma kepengen ngider ajah …

 

Jpegini nama lengkapnya si Bis kayaknyaΒ something-jalur perintis gitu… bis nya jelas armada baru cyint, masih kinclong kinyis-kinyis …

baydewey,
korsinya biru-biru gitu … jadi ngingetin gw sama bis CT-Transit dan Middletown Bus… uhuukssss…. *gakmoveonhardcore*

bye bye Girlmore Girls πŸ˜›

kiri : CT Transit Bus, nomer 55 / 55x, rute : Hartford – Middletown
kanan : Middletown Bus, rute : ngider Middletown

 

 

Posted in Uncategorized

sampurasun… rampes …

itu semacam sapaan dalam bahasa sunda,
klo di bahasa jawa bisa disamakan dengan kulo nuwun – monggo
meminta-memberi izin untuk melintasi teritoriΒ  yang bukan miliknya …

aslinya sih gw sendiri dan keluarga besar gw udah gak pernah make kata-kata sapaan itu. ya maklum ajah sih, si mama cuma numpang mbrojol di Bandung, jadi hampir seluruh masa kecil, dilanjut masa remaja dan dewasanya abis di Jakarta.

Gw hampir lupa ada kata-kata itu, kecuali saat Didi Petet meninggal, terus film-film kabayan diputer maraton di tipi-tipi… yeaaahh, sungguh jadoel bukan kata sapaan itu. Kabayan jamannya Didi Petet, terus yang jadi iteung nya Nike Ardilla… dan sekarang keduanya udah almarhum.

eh eh, terus seorang temen lama menyapa pake kata itu lagih …
huhuuuuyy… okeh, gw rada ngerasa dosa dimasa lalu sama temen gw yang sebijik inih
si doi adalah Ainiy, dia menyapa dengan sampurasun dengan jenis yang berbeda….

Taaadaaaaa….. !!!

Jpeg
sampurasun, pasopati

yeaaahh…..
yipee…..
akhirnya ada loh tas lokal, bin TERJANGKAU, yang mengangkat tema lokal jugak… selama ini kan gw nemunya yah tas-tas kanvas lokal gitu ngangkat tema nya semacam shabby chic, London Double Decker, atau bahkan bintang-bintang ala star spangled banner … see, what I mean, huh?!Β  πŸ˜• :-S

penting yah itu kata TERJANGKAU sampe gw gedein dan gw tebelin… karena emang begitu adanya … sebagai mamak-non-urban alias mamak-ndesit yang dimana UMR kotanya bisa cuma setengah kota besar lainnya … persoalan harga ini masuk banget di-itungan gw … PENTING… !!!

dan lagih yaks, khas nya cewek banget gak sih… klo punya sesuatu pengennya gak ada yang nyamain … dimanah coba mo naro muka klo ternyata tas nya ada yang nyamain… *ya taro ajah sih disitu gk usah dikemana2in*

nah, si sampurasun ini begitu adanya … dia motifnya jelas gk pasaran lah yaaa…
brand ini berani tandatangan kontrak khusus sama desainer untuk motif-motif yang mereka punya … selaen itu, mereka punya tema bin benang merah antara produk-produknya … sesuai dengan jargon mereka

cacandakan asli ti Bandung

yang artinya mereka bakal ngangkat kearifan lokal tentang Bandung dan legenda-legenda dari ranah sunda…

Bandung masa lalu diangkat lewat seri legenda,

  • Tangkuban Parahu … siapa yang gak kenal cerita Sangkuriang … nendang perahu trus jadi gunung
  • Cepot, tokoh pewayangan yang jenaka dan udah jadi maskot dari sejak jaman baheula
  • Kabayan, kata-kata borokokok yang terkenal berkat Abah

Bandung masa kini… Siapa yang gak kenal sosok Kang Emil aka Ridwan Kamil. Walikota ketjeh yang eksis di dunia maya. Kang Emil diangkat jadi seri sendiri. Motifnya ada

  • Onthelan, kang emil dengan sepeda onthel
  • Si Cinta, pose romantis dengan sang istri
  • Pasopati, penggambaran kemajuan pembangunan di sekitar Bandung

kece punya bukaan?? dan yang jelas gk pasaran dong!!!

sampus
wohooo … banyak pilihan kece … IG : @sampurasun_bdg

 

eehh eehh… gw nulis panjang ginih dibayar berapa sama si Niniy..
sumprit yaakss… gw gk dibayar sama si niniy …. *tapi niy gw gk nolak klo dikirimin si cepot*
itu tas mejeng bareng gw ajah, hasil nebus dengan transperan di atm sambil nunggu pesenan nasgor gw mateng eh curcol

yang gw suka dari tas ini :

  1. bullyable , alias bisa banget djeblusin segala macem … dibikin dari kanvas tebel dan ada lining bin kantong dalemnya gitu buat tempat konci dan hape… yang mana merupakan PR banget klo nyari buat #mamakojeg πŸ˜‰
  2. talinya kece gilak !!! walo dikata kulit sintetis, tapi ini tebel dan ada tekstur suede yang gw suka dari kulit :-O
  3. gak pasaran bin colorful, yah semacam gk sadar badan sih gw suka sama sesuatu yang rame dan berwarna-warni … but, hey! that’s me!!! B-)
  4. ini dia yang penting … HARGANYA RAMAH BIN CUCOOK CYINT πŸ˜€
Jpeg
ndori kan mau mejeng jugak …
Posted in Uncategorized

asuransi bertingkat kecelakaan tunggal (2)

hokeehh cuss kita lanjutt ceritanya ….

tapi disini terselip kedudulan gw juga deh… jadi kudu rempong bolbal utara-selatan…. hwedeeehh… yang seharusnya nggak perlu … zhonk !!!

ceritanya, setelah beres dari Polres Bantul untuk ngurus surat keterangan kecelakaan itu, langkah selanjutnya adalah ngurus ke Jasa Raharja… berdasarkan petunjuk dari petugas RS, ngurus Jasa Raharja itu di kantornya yang di Jalan Magelang …

kebayanglah ya, gw dari Polres Bantul yg adanya di jogja sebelah selatan sekaleee kudu meluncur ke daerah utara sono lagih.. yang artinya gw kudu masuk kota Jogja lagih… mana panaassss gilaakk… edeehh !!! perjalanan dari Polres Bantul ke kantor Jasa Raharja di Jln Magelang itu ngabisin bensin 1 strip di supra x… silakan kalkulasi sendiri berapa jaraknya πŸ˜›

ternyata, setelah sampe kantor sono… GW DITOLAK !!! jreeng jreeengg… bukan surat penolakan yang seharusnya … tapi ditolak untuk ngurus, soalnya TKP nya ada di Bantul, jadinya gw kudu ngurusnya di kantor Jasa Raharja Bantul yang ada di Jalan Parangtritis …

ancer-ancernya dari ISI itu nanti masih ke selatan, di kiri jalan ada PERUMAHAN ALAM CITRA, nah si Jasa Raharja cap mBantul itu ada di ruko-ruko yang ada pas di gerbang komplek …

persyaratan untuk ngurus surat Jasa Raharja :

  • surat keterangan kepolisian dan fotokopinya
  • fotokopi KTP korban
  • fotokopi BPJS korban
  • fotokopi KK
  • surat keterangan kegawatdaruratan (state of emergency) dari RS dan fotokopinya

yang gk bawa fotokopian, tapi bawa aslinya gk perlu takut lah… soalnya disebelahnya si Jasa Raharja ada 2 toko buku yang merangkap jasa fotokopi.. harganya masih wajar, gk digetok banget kayak klo kita mau fotokopi di samsat gituh…

ngurusnya simpel.. DAN GRATIS TIS TISS !!!!
serahin semua berkas-berkas yang ada.. gak sampe setengah jam, udah keluarlah itu SURAT PENOLAKAN PERTANGGUNGAN dari JASA RAHARJA …. nah si surat ini yang nantinya kita pake buat ngurus ke bagian administrasi dan BPJS di rumah sakit

jadi sekarang udah ada 2 surat ber-kop yang resmi ya :

  1. surat keterangan kepolisian
  2. surat penolakan jasa raharja

saran gw sih kedua surat itu di fotokopi sebanyak-banyak nya wkekeke … soalnya bakal kepake untuk sana-sini nantinya…. selaen fotokopi KTP n kartu BPJS nya tentu sajah..

beres dari Jasa Raharja cap mBantul saatnya kembali cuss ke RS …

di RS, khususnya PKU Muh Jogja yang gw bahas disini, kita langsung ke bagian administrasinya yang ada di bagian depan … deket sama bagian pendaftaran tapi di ruangan yang tertutupnya… pake ac gituh deh… adeemmm !!! ups, salah fokus yaks gw !! πŸ˜€

nah di bagian administrasi itu, berkas-berkas yang diserahkan :

  • surat kepolisian dan fotokopinya
  • surat penolakan jasa raharja dan fotokopinya
  • fotokopi KTP
  • fotokopi kartu BPJS
  • fotokopi kartu keluarga alias c1

sudaahhh amaannn skarang…. tinggal urusan surat menyurat saatnya check out dari RS besoknya…. πŸ™‚

CATATAN :

  • surat asli dari jasa raharja jadi hak milik RS, makanya kita kudu fotokopi banyak untuk keperluan kontrol lanjutan
  • surat dari kepolisian juga begitu … fotokopi ajah yang banyak …

semoga semuanya sehat-sehat selalu yaaa… gk ada yang perlu ngalamin rempongnya lagi mondar-mandir sono sini wkekeke….

daaaaann gw…
alhamdulillah sampe saat ini masih sibuk ngojek ganda… bapak n anaknya wkakakkakakak πŸ˜€

 

Posted in Uncategorized

asuransi bertingkat kecelakaan tunggal (1)

hokeeyy …
ini mau bayar utang tentang asuransi yang kemaren diomongin pas simas kecelakaan itu..

jadi,
simas itu masuk BPJS lewat kampus .. yah duit gaji nya dipotong lah perbulan, patungan sama kampus untuk bayar premi BPJS … dari BPJS ini simas masuk kelas 1 untuk rawat inapnya …

untuk pas perawatan pertama di RSI Hidayatullah, kami gk pake si BPJS soalnya simas ternyata gk bawa kartu BPJS di dompetnya … hwehehehehee… jadilah itu bayar rontgen dan rawat IGD plus obat-obatan abis 250ribuan deh …

setelah masuk PKU dan mau masuk ruang rawat inap, petugas administrasi nya PKU baru ngejelasin gimana caranya klaim untuk asuransi ini itu … dikasih waktu 3 hari untuk pengurusan berkas-berkas itu semua, lewat dari 3 hari semua biaya perawatan dan operasi jadi tanggungan mandiri.

BPJS gk mau nanggung status kecelakaan sebelom ada surat penolakan dari jasa raharja… nah cara untuk mendapatkan surat dari Jasa Raharja adalah dengan adanya surat keterangan dari kepolisian …

tahap 1 : ngurus ke polisi
(lebih baik diurus langsung di polres daripada kena resiko dilempar dari polsek ke polres)

di polres, langsung cuss ke Unit Laka Lantas .. untuk Polres Bantul, unit Laka Lantas adanya di pojokan belakang sendiri … jadi dari parkiran motor umum, itu jalan sampe ke arah perumahan polisi jaga, ngelewati tank gegana dan pasukan huru-hara …

persyaratan yang dibutuhin untuk ngurus surat :

  • fotokopi STNK kendaraan
  • fotokopi SIM korban
  • fotokopi KTP korban
  • fotokopi kartu BPJS
  • fotokopi KTP 2 orang saksi di TKP, kmaren gw dapet fotokopi satpam komplek sebelah dan ibuk londri

untuk pengurusan surat keterangan kecelakaan yang ada pelapor dan terlapor bakal beda lagi, karena ada semacam survei dari kepolisian ke TKP dan interogasi ke pelapor dan terlapor …

total biaya yang gw keluarin kmaren di Polres Bantul itu GRATIS TIS TIS TIS … !!!!
cuma biaya fotokopi-fotokopi lah yg ntah brapa ribu rupiah ituh … yah semoga ajah biaya pelayanan ini itu emang gratis yaa hehehe… bukan karena gw nya ajah yg pura-pura oon gk tau ini itu wkekekek πŸ˜€
minusnya cuma antriannya yang cukup lamaa… ada skitar 40 menit sih gw nunggu sebelom akhirnya ketemu sama bapak petugasnya …

disini gw sadar, ternyata angka kecelakaan lalulintas cukup tinggi yaaaa !!!!

dilanjut part 2 yaaa…. ndori udah kudu dijemput niihh wkekekkeke

Posted in Uncategorized

simas jadi iron man … !!!

atau mestinya sih platinum man … kepengennya adamantium man, tapi itu jatahnya the macho wolverine …. wohooo !!!

eehhh sebelom ngelanjutin baca sih, gw mo bilang… klo ada yang keberatan sama poto2 disinih mending gk usah diterusin … mangaap yaakss…. !!!!

jadi ini ceritanya sekitar 2 mingguan yang lalu gituh deh, gw sama ndori udah sampe ajah di UNY, karena emang jadwal rutinnya ndori untuk nari di sanggar sonoh …

eehhh ini mustinya simas yaks yg posting ya… tapi doi mah blog nya untuk saintifik-tingtings (alias anything about his field n job)

okeeh lanjooott….
nah jadi ceritanya begitu gw makjegrek sampe di UNY, literally makjegrek.. karena gw bahkan blom sempet parkir motor …. simas nelpon, setelah ada miskol kesekian kali dari simas …sebagai #istrisolekah gw telpon balik dong yaaksss …

daaan ternyata….
simas kecelakaan, jatoh dari motor gitu, gak jauh sih dari rumah … kecelakaan tunggal lah di jalanan yang emang gk beraspal dan bergronjal-gronjal batu gitu…. simas udah ada yang nolongin, orang kampung sekitar gitu … nelpon gw untuk mastiin ini simas dibawa ke RS mana baiknya …

opsi pertama gw waktu itu RSI Hidayatullah yang di Umbulharjo, karena emang itu yang lumayan tengah-tengah antara TKP jatoh dan posisi gw yang saat itu di UNY … yo wes lah, telpon diputus kemudian simas dibawa orang kampung itu, pun gw meluncur balik sama ndori ke RSI …

Jpeg
simas mau cekot dari RSI

jadi, di RSI itu untuk penanganan awal … karena, yah kita tau lah, tidak semua rumah sakit punya dokter spesialis yang standby di hari minggu, setidaknya simas tangannya bisa dibebat gitu, dikasih injeksi pereda nyeri, sama rontgen … dari hasil rontgen awal jelas 2 tulang simas di tangan kiri itu patah… yess patah !!!

buat simas, ini bukan kasus pertama kalinya untuk tangan kirinya itu… sekitar kelas 4 esde, simas pernah di-gips juga … ntah patah atau retak, simas gk apal betul juga, tapi tanda jaitan di tangan kirinya itu jadi penanda lah ya… kalo kata ndori, itu itu bentuk jaitannya kayak crocodile

beres urusan di RSI itu sekitar jam 10an … dari RSI, simas langsung dirujuk k RS PKU Muh Jogja … karena, ada jadwal dokter ortopedi yang mau operasi sore itu … dan simas langsung dimasukkin jadwal operasi jam 2 siang … dijemput sama A’ Wahyu di RSI, ndori sama simas ikut mobilnya Aa’ … gw bawa motor ke PKU …

sampe PKU, di UGD sudah dikondisikan… karena dokter yang mau nangani operasi udah nelpon duluan ke PKU … setelah beres pemeriksaan ini itu di UGD, dan dapet kepastian kamar rawat, simas langsung cuss didorong ke kamar rawat… sampe ke kamar rawat ini sekitar azan zuhur kayakna … simas dsuruh puasa dan gak makan-minum dulu …

Jpeg
simas persiapan operasi

jam 2 kurang, simas kembali digeret turun untuk masuk kamar operasi … gw nunggu dengan ngantuknya diluar… untuk ngilangin ngantuk, makan jadi pelarian … antara pelarian atau emangnya hobi sih wkekeke…

simas keluar dari ruang operasi itu hampir jam 5… operasinya sendiri sebenernya gak makan waktu lama… yang lama itu mastiin simas okeh-okeh aja sama efek anestesi pasca operasinya … simas sampe abis magrib itu masih tulalit lah, gak bisa diajak ngobrol panjaaaaang lebaaaarrr…. ntar dia dikit-dikit langsung bleg tidur lagiii… edeeehhh

simas gk ada yang jagain klo pas malem di RS .. karena ada ndori yang emang butuh ditemenin di rumah …plus nya lagi, simas dirawatnya di bangsal kelas 2, non ac pulak,… jadi dalam 1 bangsal itu ada sekitar 14 pasien yang disekat semi permanen pake triplek dan kaca es gitu … Alhamdulillah simas dapet yang kamarnya depan suster jaga … jadinya gk terlalu sumpek dan bisa ganjen lah manggil-manggil perawat klo butuh apa-apa .. bwehehehe

terus si ndori gmana?
seharian sesiangan hari minggu itu si ndori dititip di rumah Aa’ … mandi, makan de el el pokoknya urusannya si Aa’ lah… wkwkwkwk ….

menjelang isya lah gw pulang dari RS … terus gw gk langsung pulang gitu ajah, gw kudu ke polres mBantul .. tanya2 tentang persyaratan untuk bikin surat keterangan kecelakaan gituh deh… untuk kebutuhan asuransi sana sini … (bakalan posting terpisah)

Alhamdulillah … selasa siang simas udah bisa cuss dari RS … aslinya senen itu juga udah bisa cuss sih, tapi pengurusan segala tetek bengek itu baru selesai sore, sedangkan jadwal cut-off nya RS itu kan jam 12 siang, jadi yah mending kita nambah nginep ajah semalem itu wkekekek…

P_20160828_193653.jpg

tadaaaa…. !!!! itu foto tulangannya simas…

Jpeg
dan ini dia manusianya

jadi walo simas cuss dari RS nya selasa, hari besokannya aka Rabu, simas udah ngantor seperti biasa… ditambah tetep nonton pertandingan bola…. edeehhh…. !!!!

simas masih harus ngegendong tangannya sampe 2 bulan ke depan …. gak digips sih cuma dibebet smacam kaen ajah gituh …. seminggu sekali kontrol.. dan tiap bulan rontgen… ohoooyyy eduunnn !!!!

terimakasih BPJS …

wakakakaka ada pesan sponsornya gituh….

Posted in Uncategorized

identitas ganda

stelah kmaren-kmaren rame masalah kewarganegaraan ganda yg ceuk ceunah tidak terendus bin terdeteksi … apalah gw yang bagaikan remukan krupuk gendar ini untuk membahasnya … yang jelas mah, masalah identitas ganda ini skarang hal yang lumrah di keluarga gw … hehehee

note!!! bukan kewarganegaraan ganda yaks …

jadi ini ceritanya si ndori ganti nama panggilan di sekolah … karena di angkatan kelas 1 nya si ndori skarang itu ada 4 orang yg bernama KIRANA … yah emang gak ada yang sekelas sih, tapi awalnya dia tuh pas hari-hari pertama sempet bingung ada yg manggil namanya tapi ternyata bukan dia yang dipanggil… untuk menghindari kebingungan nantinya klo suatu saat bercampur sama yang namanya sama, (belakangan gw baru tau klo ternyata sampe kelas 6 itu temen2 sekelasnya gk akan berubah, tetep itu ajah walo seangkatan ada 6 kelas), ndori ganti nama jadi ALRAY … wkekekeke rempong yes mwahahaha πŸ˜€

ganti nama ini dialamin si kucrit pas esde juga, karena udah terlalu banyak nama PUTRI .. jadilah skitar kelas 2 atau kelas 3 esde gitu dia ganti nama jadi DWI yg kebawa sampe sekarang .. malah sama bos nys sempet diganti jadi KADEK, yanga artinya sama ajah.. amak kedua hehehe…

simas ganti nama panggilan jadi PRAM itu saat kuliah, karena dalam pengucapan mau YUDHI atau YUDI terdengar sama ajah yess…

klo gw pribadi, udah jelas terlalu banyak nama panggilan wkekekekke

Posted in Uncategorized

akhirnya mudiik… !!!

postingan yang telat yaks, bulan syawal udah mau abis.. tapi undangan yang kawin terus berdatangan … wkakakak… apa mustinya gw bahas yaks masalah si ikan bawal diasinin … xixix jangan deh.. karena rada sensi yaks, karena ade gw ngerasa dia sedang dikejar-kejar pertanyaan, “kapan kawin?” bwahahahah πŸ˜€

setelah tahun 2016 kmaren blass gk mudik untuk 2 hari raya, taun ini walo rada lemot akhirnya simas (iyeh simas yg mutusin) bilang untuk mudik yoookk !!! rada maju mundur sih perencanaan mudik ini, soalnya mikir sama si ndori yang mau masuk esdeh… pertimbangan finansial tentu sajah, pertimbangan waktu juga…

tahun lalu alasan gk mudik tuh soalnya simas beberapa hari stelah lebaran udah harus standby di magelang untuk acara olimpiade astronomi, nah taun ini pun sebenernya sama ajah … pas gw lagi posting ini, simas juga lagi rempong sama urusannya di Malang sonoh wkwkwk …

simas bilang, kita mudiknya ke tangerang ajah lah.. alasannya, si kucrit itu cuma balik pas lebaran doang … yah kapan lagi lah kumpul komplit semua gituh… plus, tiket ke arah jakarta itu pasti lebih kosong dibandingkan ke surabaya … naek bis ke surabaya itu nggak banget dah musim mudik ginih, macetos mejretos pastinya !!!

jadi ya ini mudiknya bukan kita yang nentuin tanggalnya, tapi tergantung kepada ketersediaan tiket bwahahahaa….

Jpeg
hallooooooo dari kereta menuju jogjakarta, muka tulalit dan ndori masih full energi

selama mudik, ndori ini puas banget nempel ke onti nya… pleus, ada tempat mengadu bwahahaaa… jadi klo si ontih nya nakal, udah pasti ndori ngomong ke kiking n nining … nah, masalah terjadi saat si onti ini mau pacaran … ndori gk diajak wakakak… alhasil si onti didiemin seharian besoknya sama ndori … xixixixix

selama di tangerang, ndori boboknya sama onti lah…. emaknya pokoknya bebas tugas ajah bwahahaa….

Jpeg
Eid Mubarak !!! The Prams in action πŸ™‚

jarang-jarang laahh full squad beginih, jamannya wisudaan adeku ajah… simas gk ada, soalnya lagi ke koreyah klo gak salah… jadilah seharian isinya full poto-potoan ginih wkwkww….

 

Jpeg
Selamat Idul Fitri dari The Suwandis …

namanya udah di (pinggiran) ibukota, jalan-jalan itu harus sih… tapi masalahnya adalah duit jogja dibawa ke jakarta itu bagaikan serpihan ketombe … remah-remah banget … huhuhuhuuu….

kepengennya mah begini begitu.. kesini kesitu… tapi yaah apa daya… udahlah waktunya terbatas, plus emang gk terlalu fit … jadilah seringnya ngerem ajah dirumah …

gw kena batuk pilek parah banget sejak malem takbiran, dan itu smakin menggila pas hari lebaran… karena apah, terjebak macet dan keadaan jalanan jakarta yg gk ramah untuk wong ndeso inih…. tangerang-halim 4 jam sajah sodara-sodaraaaa !!!!! gimana ceritanya gw gk mabok di jalan cobaaakk …. !!!! 😦

simas juga pas abis lebaran, kena penyakit tahunan … yaitu, diare !!! perutnya semacam dapet jackpot gitu kayakna sama makanan khas lebaran … maklumlah selama ini cuma makan masakan istrinya yang berdasarkan mood ajah bweheheheheheeee

hari lebaran kedua, kita cuss ke depok… jalan-jalan sekaligus ketemuan dsono sinih wakakakak …

perjalanan di hari kedua ini juga gk bisa dibilang muluusss sih… dari stasiun tangerang naek kereta setengah 10 pagi, tapi baru jam 1 siang sampe di depok baru cobak !!! nyebelin banget lah… gw yang merem-melek-merem lagi.. melek lagi, blom sampe depok juga… edeehhh… keretanya penuh mah udah gk bisa dibilang deh… gk ngeliat ada orang yg turun dari gerbong gw sejak tenabang.. yg ada naeeeeekkk teruuuss sampe depok itu…

alhamdulilllah pas perjalanan pulangnya mah muluusss…. keretanya kosooong… AC nya dingin benjeettt… plus diluar ujan… jadilah plusplus tuh rasanya dalem kereta… kita bisa poto-potoan deh…

Jpeg
penduduk mbantul nan ndeso naek commuter line

hari-hari berikutnya gk kemana-kemana… ngerem aja di rumaaahh… karena masalah diare n ohok-ohok ituuh… daaan yaahh obat diare yg bernama NORIT ajah sampe capek gw nyari nyaa…. kosooong dimana-mana …. heuheu

eh sehari seblom cuss balik k jogja, gw sama simas sempetin nonton bioskop deh bwahahahaa…. mumpung si ndori di bawa ke bandara, nganterin mamak infal aka si kucrit balik ke denpasar … nonton indepence day itu deehh bwahahah….

awwwhh awwhh goldblum !!!!!

Jpeg
masih banyak yg mudik oyy !!!

akhirnya kudu balik juga ke jogja… bwahahaha…
alhamdulillah yaaaaa…. !!! duit mengeriiiing cyiint wkakakaka …

nah karena kita kan mikirnya balik ke jogja setelah libur bersama abis, kirain mah bakalan lebih kosong gitu suasana di senen.. ternyata sama ajeeh, malah lebih penuuhh padet gituh deh… heuuu heuu… si papa sama mama ngerasain lah itu commuter line yang tulalit sama jadwal…

jadi ceritanya papa sama mama tuh brangkat abis asar naek KRL itu dari tangerang karena pengen bawa ndori jalan dulu ke matraman sama mau ngajak makan kapau di Kramat … ternyatah sodara-sodara… stengah 7 itu baru sampe stasiun senen !!! alhasil, rencana gagal total… sampe senen, ya langsung cari makan ajah gk kemana-mana

jadi yah, gw abis magrib jam 7an gitu baru berangkat dari rumah tangerang, naek bis ke stasiun senen… cuma 1 jam sajah dong lewat jalur bis sampe untuk senen, mana ini rutenya yang muter dulu ke grogol, bukan yg bablas langsung lewat tarakan … horray !!!

 

Jpeg
keretanya nelad ini ceritanya, jadinya udah terang belom sampe lempuyangan

ada tambahan futu-futu laahh selamaaa mudiikk …