Posted in Uncategorized

Pindah tempat nyoblos… (andai dibayar sama KPU)

Helooooooowwwww…

Luaaaamaa ajah yaks cyint gak apdeit dimarih…

Aslinya yg ditaro di draft udeh banyak ajeh, tapiii mood nya ntah kemana pas disuruh beresin kerjaan… kebiasaan banget lah yaks… πŸ˜‚πŸ˜‚

Naah, lagi rame masalah pemilu inih anuh onoh, baiklaahh sebagai panjat sosial, karena kutak mampu panjat tebing, kita juga mbahas ajah masalah si pencoblosan ini…

Pemilu ini, secara gk langsung jadi pemilu ketiga kami (gw dan simas), untuk nyoblos di luar wilayah yang sesuai sama KTP. Yaa naseeebb nomaden amat yaakss. Ambil positifnya, brarti rumahnya banyak… Alhamdulillah 😜

Pemilu pertama kali taun 2009 kayaknya sih gitu, TPS nya pindah ke KJRI cabang New York, untuk pileg milih dikirim ajah lewat pos, pas pilpres baru deh ke KJRI karena ngincer makanan, dan udah summer break simasnya, dan ngejar makanan heheheeheee

Pemilu taun 2014, domisili udah ke Kota Yogya, dengan alamat KTP di Tangerang. Klo ini ngurusnya sampe ke KPU Kota, bareng sama simas. Alurnya itu, kita ndaftar ke kelurahan, dapat pengantar untuk ke KPU, dari KPU dapet surat lagi untuk diserahkan ke petugas PPS di kelurahan… BHAIKLAAAHH… untung sudah jadi masa lalu…

Nah, untuk hal yg berkaitan sama postingan ini, simas gak terlibat seupil pun… All by myself!!! *nyanyik sambil mbengok πŸŽ™πŸŽ™πŸŽ€πŸŽ€

Hal pertama yg dilakukan adalah, ngecek ada atau nggaknya nama kita di DPT, nanti di web nya itu bakal keliatan sampe ke TPS mana kita seharusnya nyoblos di domisili asal…

Berikut screenshot-an tentang terdaftarnya gw di TPS domisili asal… itu kliatan kan yaks nama web-nya. Lindungihakpilihmu website resmi dr KPU.

Tahap 1, screenshot hasil pencarian kamu. Ini bakal jadi bukti untuk pengurusan A5 di tempat yang baru.

Okray, maju ke tahap selanjutnya… karena gw rada gak percayaan yaks sama tulisan di website dan dunia nyata untuk hal birotrasicrazy di endonesah raya tertjinta… jadinya gw ngecek ke dua tempat sekaligus.

Pertama, nemuin PPS di Kelurahan. Untungnya jarak ke kelurahan gk sampe 2 km dari rumah. Oke, ktemu sm Mbak I. Terus pas sama Mbak I ditanya, kita udah terdaftar apa belum di DPT. Kita kasih liat deh itu hasil SS yg dr web. Dicatet deh.

Nah mbak I bilang, cuma butuh fotokopi KTP dan KK. Dan bisa diurus di PPS Kelurahan, gak harus ke KPU Kota/Kabupaten.

Baiklah, karena gw gk percayaan sama ucapan Mbak I. Dari kelurahan, gw terus cuss k KPU Kabupaten yg jaraknya hampir 15 km dari rumah. Terus gw bingung knapa koq abis isi bensin udh tekor lageeh.

Nah, ada tempelan beginian deh di pintu KPU…

Okre, untuk yg nomer 1 itu udah dibahas diatas yaa…

Nah, ketemu lagi sama petugas pemilihan di KPU. Terus dijelasin sama mbaknya itu, A5 bisa diurus di keluahan, kecamatan, ataupun langsung di KPU.

PALING LAMBAT TANGGAL 17 FEBRUARI yah Gaeess!!!

Eh iya, sama petugas KPU terus dikasih nomernya Mbak I dong sebagai PPS setempat, bwahahaahaha… disitu saya merasa durhaka sama Mbak I.

Karena kudu ada fotokopi katepe punya simas, jadinya proses ngurus coblosan berlanjut besokannya.

Besokannya, balik lagi ke kelurahan. Dengan bawa segala fotokopian, dan janjian ketemu Mbak I.

Alhamdulillah yaa.. ternyata ada Ketua PPS tingkat Kecamatan yg pas lg ada urusan di Kelurahan situ. Jadinya A5 bisa langsung ditandatangani dan distempel. HORRAAAYY!!!

Klo semisal gk ada itu Bapak yg kudu tandatangan, surat A5 nya ya belom jadi. Terus, ntarnya kita bakal di wasap sm PPS kapan suratnya jadi. Terus, kita tinggal ambil ke kelurahan lagi.

Eh iya, karena ini gw kan ceritanya pendatang ya. Masih buta sama geografis lingkungan sekitar, gw minta sama mbak I nanti dikasih tau ancer-ancer untuk ke TPS gimana. Karena, posisi TPS sendiri belom ditentukan mau dimana. PPS, Lurah/Kades, dan Kepala Dukuh masih harus rapat buat nentuin dimana letak si TPS nya.

Yosss… siap menuju coblosan 2019… nanti di TPS tinggal tunjukin deh A5 dari kelurahan.

Ayooo Nyoblooooss!!!!

Advertisements
Posted in Uncategorized

mbolang Semarang bersama Ndori, Part 3, Museum Lawang Sewu

P_20180411_102352
Tugu Muda, Semarang

suatu museum hits, yang kata orang harus banget kesini kalo ke Semarang… baiklah, karena sayah anaknya penurut… (hweeekkss cuiiihhh….!!!) sayah ngikutin aja apa kata orang… πŸ˜›

dari Mesjid Agung Semarang, kembali ngorder ojol untuk cuss menuju Tugu Muda… eh katanya Lawang Sewu, koq Tugu Muda…

ya itu Tugu Muda ngejeglek di depan si Museum Lawang Sewu… 😎

P_20180411_101614

Ini dia harga tiket Lawang Sewu, kayaknya ini museum paling mahal selama jalan-jalan di Semarang. Karena, di Mesjid Agung Jawa Tengah dan nantinya di Museum Ronggowarsito harganya gak sebegini mahalnya….

plaaakk…. !!! ditampar netijen jekardah … harga segitu dibilang mahal… πŸ˜€

nengok dikit ke sisi sebelah kiri, dari loket tiket, ntar ada penampakan lokomotif tua… hitam gagah perkasa … P_20180411_102843

si ndori kan jadi tau kenapa disebutnya “KERETA API” … si loko tua ini masih punya ruang pembakaran batu bara…

seperti yang keliatan di plakat bagian tiket, udah liatan ya kalo museum ini dimiliki oleh PT. KAI, alias si perusahaan kereta api… udah kebayang lah isinya tentang sejarah dan perkembangan perkeretaapian di Indonesia tercinta…

biar dikata industri kereta api ada di Madiun, PT INKA, ataupun DAOP 1 itu ada di Jakarta, ternyataaaaa…. stasiun tertua itu ada di Semarang, sodara-sodara… salah satu efek dari Kota Semarang yang merupakan pelabuhan, maka moda transportasi lain juga kudu bagus, biar gak terjadi penumpukan bahan-bahan di pelabuhan… sedangkan si Museum Lawang Sewu sendiri itu berfungsi sebagai Kantor Jawatan Kereta Api pertama…

P_20180411_102715 Β  P_20180411_103914

ehh inii knapaa si wotpres gk bisa ngelompokin foto-foto kayak biasaa….. HELEEEPPP!!!!!!!!!!!!!!!! πŸ˜₯

ada bagian indoor dan outdoor di museum ini. Bagian indoor utk nyimpen koleksi-koleksi, ada maket, ada surat menyurat jadoel, sampe ada tiket KRL yg jaman dulu masih berupa potongan kerdus tebal warna-warni… pada bagian koleksi yg ini, si ndori cuma bisa ketawa-ketawa doang… kenapa bentuknya kayak gitu, jelek banget sih, dan komen-komen ngenyek lainnya… nceenn yoo bocaaahh!!!! 😦

P_20180411_105036Β P_20180411_104950

naahhh area outdoor biasanya untuk foto-foto dan istirahat kayak gini… heheheee, istirahat dulu sebelom lanjuut cuss ke TKP selanjutnyaaa….

perjuangan masih panjang, Jendral…!!! ini status sepatunya ndori masih belom jebol… pokoknya kita mubengin semarang sampe sepatunya si ndori ini jebol ambrol bwhahahaha πŸ˜€

Posted in food, travel

Mbolang bersama Ndori, Mesjid Agung Semarang

holaa haloo…
ini kayakna bakalan ngebut post tentang Semarang…Β  maksutnya biar utangnya mamak lunas, dan space di hape kosong hehehe… soalnya bisa ngebusak foto-foto hahaahahaa…

hari kedua,
pagi-pagi udah langsung check out dari hostel… karena list hari kedua ini PUWAANJAAAANG..
list hari kedua:

  1. Mesjid Agung Jawa Tengah
  2. Lawang Sewu
  3. Museum Ronggowarsito
  4. Sampokong
  5. Tahu Baxo bu Pudji

dan harus udah sampe Banyumanik sebelum jam 5 sore, karena bis terakhir dari Banyumanik ke Jogja itu sekitar jam 5 sore itu… Bis yg AC gitu.. merknya RAMAYANA atau apa ya 1 lagi, kami PP itu naek 2 merk bis yg AC itu lah… 40ribu per orang biayanya…

okay, karena kita nginepnya di penginapan yg mengere, udah jelaslah yaa tanpa sarapan… eh iya, sebelom lupa, dari hostel disediain anduk untuk yang nginep…
okre balik ke topik, cekot dari hotel sekitar jam 8an pagi… terus lanjut cari sarapan.. menu yang direkomendasikan untuk sarapan adalah MIE KOPYOK…

P_20180411_082602
mie kopyok Pak Dhuwur

ndori ngeliat menu beginian, terus dia hmmm hmmm… tp mamak dengan pandangan setajam silet mengisyaratkan harus makan… akhirnya dia pesen mie kopyok sendiri, tanpa tahu dan lontong… jadinya cuma mie sama krupuk puli dan kuahnya itu…

bisa dibilang si mie kopyok ini adalah sodara jauhnya Lontong Balap di Surabaya, perbedaan ada di jumlah toge bin kecambah yang tumplek di piringnya hehehe… klo lontong balap pake lento, klo yang ini pake krupuk puli itu….

oke, dari hostel ke mie kopyok ini naek Ojol.. 4 ribu rupyah aja… karena si hostel ini kan termasuk tengah kota, deket bwanget sama stasiun Semarang Poncol..

abis sarapan, kita langsung menuju ke Mesjid Agung, naek ojol lagi… karena berdasar jawaban twitter dari pengelola BRT, gk ada BRT yang langsung makplek turunnya deket2 si Mesjid Agung… kudu nyambung dan jalan kaki lumayaannn banget… dari tengah kota Semarang itu jaraknya kayakna kisaran 10 kiloan gitu…

 

panasnya yaakss Semarang.. itu fotonya sebelom jam 10 pagi udah kayak gituu… liatlah muka bete bocah di belakang… yang anti matahari hahahaa… itu payungnya mesjid agung bisa dibuka… macam mesjid di madinah…. P_20180411_092036ini foto dari menaranya mesjid, kita ngabur kesini menghindari sengatan matahari yg ctaarrr membahana… disediain teropong untuk ngeliat keadaan sekeliling Semarang, sampe ke pelabuhan juga keliatan… murah koq bayarnya.. 2 ribu apa yaa.. untuk naek ke menara sendiri, kayaknya masih dibawah 10 ribu rupiah…

ngapain aja sih di menara… selain teropong-teropongan itu… menara mesjid agung ini juga berupa museum tentang perkembangan Islam di Jawa Tengah…

 

banyaak toh koleksi nya… lumayan banget lhoo dengan harga tiket yang cuma segitu… bisa naek sampe menara, terus bisa ngeliat Semarang sampe juaauuuuuuuuhhhhhh…

sedikit tips:

1. klo mau kesini mending pagi sebelom jam 10 atau sore menjelang magrib, kayakna bakalan lebih adem yaaa…

2. si menaranya gak stroller friendly, karena saat turun dari satu k lantai lainnya, pake tangga biasa, akses elevator itu cuma untuk ke puncak menara, turun dari menara ke museum atau sekalian sampe bawah… pada saat kita selesai di puncak, petugas elevator bakal tanya, mau ke museum atau langsung pulang… gituuu

 

Posted in travel

Mbolang Bersama Ndori, Semarang 1

hola haloo…
saliim duluu… abis itu bebersih debu, lumut, kabang-kabang dan mengusir segala kecoak, semut, lipan dan lain-lain yang sudah bersarang di sini…

ini postingan telaatt bangett…. kejadiannya April kmaren, pas si ndori ada libur 2 hari, kelas 6 ada ujian apalah-apalah…

p_20180410_084533.jpg

kenapa simas gak ada, ini simas lagi ucul ntah kemana ya??!! sebagai penjunjung emangsisapi wanita, 2 wanita di rumah juga tentu sajah gak mau kalah hehehe…

perjalanan ini bisa dibilang dadakan sih, dan seperti biasa, ndori itu seneng-seneng bete pas dibilang mau ke Semarang… dia seneng karena belom pernah ke Semarang (simboknya pun terakhir ke Semarang pas masih esde, itupun cuma transitan sebelom ke Surabaya)… dan bete nya karena mamak ngasih taunya mendadak, 1 hari sebelom berangkat..

prinsip mamak kan pengen irit-iritan ajaa… sekalian ngasih hal yang baru untuk ndori, akhirnya mamak memutuskan untuk nginep di dormitory, hostel, atau hotel kapsul… karena jalan-jalan gak harus selalu nginep di hotel nyaman.

dapet si DS Layur Hostel ini dari traveloka, harga per orang per bed nya 38 ribu kalo gak salah… berdua sama ndori jadi gak sampe 80 rebu, PADAHAL… ada kelas hostel yg sekamar berdua cuma 75 ribu dengan kamar mandi dalem… tapi, ya gitu..
“there’s always a first time for everything”

hostelnya sendiri cukup nyaman koq, disediain loker.. karena ambil 2 bed.. otomatis dapetnya 2 loker juga, tapi karena cuma bawa 1 tas gemblok untuk berdua.. aslinya ya kepakenya cuma 1 loker… tapi dasar ndori ndeso ya, jatah lokernya dia itu buat diisi segala printilannya dia… bweheheheh..

dari Jogja ambil bis ke Semarang yang hampir jam 2, agak mepet sama jadwal terakhir bis trans Semarang.. yang katanya abis jam 5an dari Banyumanik ke arah kota… ternyata perjalanan lancar, sebelum setengah 5 bisa sampe di Banyumanik…

untuk menuju hostel ini, naek BRT (istilah trans nya Semarang) ke arah halte Layur… dari turun halte Layur, jalan kaki sekitar 400 meter sampe ke hostel. Nantinya, kita bakalan nemuin Mesjid Layur, salah satu mesjid tertua di Semarang, berupa cagar budaya juga… niatnya mau ke mesjid Layur ini abis magrib, biar rada adem… eh ternyata dkunci gitu deh … salahnya emak yg keasikan leyeh2 di kasur terus niatan jalan-jalan bergeser terus waktunya… akhirnya baru jalan setelah isya’.

rute jalan-jalan malem ini cuma ke area Kota Lama, karena area Simpang Lima itu isinya cuma jajanan kan yaa… daripada simbok berubah niat jadi makan mulu, jadinya kita tetep ke Simpang Lima… tapi cuma liat-liat doang geje…

bukan cuma di area Gereja Blenduk ternyata yang bisa enak foto-foto… kawasan di belakangnya itu juga banyak spot foto… bahkan gak terlalu keekspos, dan jelas gedung-gedungnya jelas keliatan tua nya… hehehehe

dan penutup untuk hari pertama adalaaahh….

P_20180410_201301
nasi goreng babat jembatan mberok

ketemu nasi goreng ini gak sengaja sih, karena dari Kota Lama, kita jalan ke arah keluar ngelewatin Jembatan Mberok gitu… dan ada tukang nasgor babat ini…. Ndori, jelas dia gk doyan karena terlalu berminyak dan ada babatnya, akhirnya dia minta nasgor biasa… pas udah sampe hostel baru deh ngegugel, kalo ternyata si nasgor ini termasuk salah satu titik rekomendasi untuk nasgor babat.

alhamdulillah… selesai perjalanan hari pertama… karena kita jalannya udah malem… semuanya naek ojol kesana-kesini…

Posted in Uncategorized

Kaderisasi Tukang Jajan Jalanan

Doohh… judulnya macam anak jalanan gituh yaks, padahal sih aslinya gak begitu … pengen nggaya pake judul “Raising a food-traveller”, tapi rasanya sungguh keminggris, sedangkan bahasan yang dibawah makanan asli Indonesia … pun rasanya, si kata RAISING ini macam hak prerogatif untuk kajian-kajian pola asuh anak bin parenting … gw ngomongin parenting yah jelas BHAAAYYYY …

Mana ada yaks tema parenting yang bakal gw bahas, sedangkan gw sendiri pelaku menyanyi merdu seriosa 10 oktaf sama si ndori, dan (hampir) tiap hari … si kata hampir disematkan biar kesannya masih ada hari tanpa nyanyian lah gituu πŸ˜‚πŸ˜‚

Gak tau sih awalnya kapan, tapi sejak masuk esde ini, si Ndori udh mulai mau makan kudapan yang keluar dari zona nyamannya dia … karena klo nggak, dia bakal denger nyanyian merdu emaknya… karena, jargon yang sering gw ucapin berulang-ulang untuk diri gw sendiri tuh

Cobain dulu…!!! Masalah suka dan gak suka itu belakangan…

Nah, pengen si ndori begitu juga… makanya dia sering nolak-nolak makanan yang njelehi penampakannya…

Sampe, awal April kmaren ngebolang berdua ndori ajah ke Semarang, naek bis dari Jombor … (udah lama pengen cerita, tapi belom nemu aja saatnya)

Sebagai bolang-baling senior (iyes emaknya ndori mah bolang baling alias kue bantal), pas ke Semarang itu tentu agenda utamanya jajan, selaen jalan-jalan yg murah meriah…

Menu khas Semarang yang jelas masuk dalam list itu, TAHU GIMBAL, karena gw fans berat segala bumbu ulekan kacang … jangankan pecel, gorengan macam pastel dan risol diguyur bumbu kacang encer ajah gw doyan …

Ndori awalnya nolak pas makan tahu gimbal, karena dia gak terlalu doyan bumbu kacang … dia lebih milih es teler, yg mana emang cucok beudd sama PUWANASNYA hawa di Semarang.

Sebagai emak yang tak kenal menyerah, iseng dong gw nyuapin si ndori gorengan gimbalnya aja pake bumbu kacang… gimbalnya garing kena bumbu kacang yg gk terlalu berat jadi enyaaaakkk…

Eh abis itu ndori nagih, hahahaa … akhirnya dia pesen sendiri, gimbalnya ajah 2 sama bumbu kacang … abis deh!!

Beberapa hari setelah balik Jogja, si ndori ngerajuk, minta tahu gimbal lagi… pengen tahu gimbal kayak yang di Semarang …

Pas ada hari yg si ndori pulang cepet, langsung meluncur ke daerah Pingit, demi berburu tahu gimbal. Dan pesenannya ndori cuma gimbal sama telor ceplok, diguyur bumbu kacang. Dan komennya ndori tentang tahu gimbal paling hit di Jogja …

Ambu, ini gimbalnya gak crispy kayak yang di Semarang… bumbu kacangnya kebanyakan kacangnya … ke Semarang lagi yuk Mbu, kirana mau makan tahu gimbal lagi Mbuu

ZONK!!! 😝😝 anak piyik umur 8 tahun udah bisa komen dan ngebandingin tekstur makanan…

apakah emaknya harus melakukan uji tekstur gimbal?? Abaikaaaannn

Sebulan berlalu sejak tragedi tahu gimbal di Pingit … sampe tadi malem, kebeneran simas ada kerjaan di area Alkid, njut emaknya ndori kepengen makan TAHU TEK yg di Jalan Bhayangkara, RS PKU Jogja ke arah utara sana lah …

Si emak udah siap dengan adanya penolakan dari ndori nantinya, udah nyiapin daftar menu yg lain sudah disiapkan … dan ndori rikwesnya ayam bakar yang enak…

Pesen tahu tek cuma 1, karena bakal makan sendiri, tapi sengaja gak minta dicabein karena takut si bocah minta telor dadarnya … hasilnya … TADAAAA…!!!

piring jadi hak milik, dan si emak kebagian tinggal beberapa potong lontong dan beberapa potong kentang serta toge …

K : Mbu, tahunya mana? Katanya tahu tek, tapi koq gk ada tahunya …

A : tahunya udah dkocok bareng telor dadarnya itu laahhh

K : oh brarti kirana makan tahunya?

A : yaaaeyalaaaahhh, ambu cuma dapet lontong sama toge

K : Mbu klo besok besok besok kesitu lagi, kirana mau telor tahunya aja ya sama bumbu

Hadeeeeh…… curiga bakal ada tanda-tanda sakau tahu tek begini ceritanya…

Alhamdulillah ya PROGRAM KADERISASI JAJAN MAKANAN JALANAN oleh Ambu terbukti BERHASIL sejauh ini … cuma kalo pas sakaunya ajah dia minta ini itu susah nyarinya… heuuu πŸ˜ͺπŸ˜ͺ

Posted in travel, Uncategorized

Bis Damri Ringroad

judul yang rada absurd yaah… soalnya sebenernya gw gak tau nama asli dari si bis inih apa nyehehe… yang jelas bukan TransJogja …

sepanjang pengetahuan gw sih, ini udah pisah dari manajemen TransJogja, soalnya pas kmarenan gw ke shelter Trans untuk naek bis inih, sama petugas Transnya malah ‘diusir’ gituh deh, disuruh langsung ke bagian si Damri … seragam petugasnya pun beda, untuk sopir dan kenek (kondektur) bis ini, pake seragam resmi ala Dishub gitu … dan petugas checker nya itu bukan di shelter transjogja…

Jpegini jadwal resmi tentang si Bis Damri ini … tarifnya 4 rebu rupiah, jauh ataupun dekat … kmarenan gw 4 rebu rupiha itu puas pake banget menjelang enegh, karena gw naeknya putaran penuh alias full 1 loop …

okeh itu tulisan diatas ada yg kepotong, untuk DAMRI A, dilayani 3 bis … untuk DAMRI B, dilayani 2 bis … gw naek yg A kmaren itu …

gw naek dari Terminal Giwangan, dan turunnya juga di Giwangan πŸ˜€
yah semacam gak mau rugi gitu deh gw πŸ˜›
udah cukup tekor lah ya abis liburan kmaren. bwehehehee…

sejauh yang gw rasain kmaren, bis nya cukup on-time *topbanget *setorjempol*
gw naek yang 11.30 menurut jadwal, tapi si bis resmi tancap gas dari terminal itu 11.32 … udah cukup on-time kan menurut jam karet endonesah-raya-tercinta inih …

dari Giwangan ke Bandara Adisucipto, beneran ditempuh dalam waktu setengah jam, 26 menitΒ to-be-exactΒ  dengan keadaan jalanan arah bandara yang ramai lancar berhubung hari terakhir liburan kan yaaa…

PERHATIAN :
untuk yang kepengen naek bis ini dari Bandara, baik mau ke Jombor atau Giwangan, nyetopnya jangan di shelter bis TransJog … dengan terpisahnya manajemen, nanti diminta bayarannya dobel… udahlah bayar buat masuk shelternya seharga tiket transjog (Rp 3500) … klo buntutnya naek bis ini, bakal ditarikin lagi Rp 4000 pas diatas bis.
klo mau nyegat bis ini, bisa anek dari pangkalan Damri Bandara, cukup di bagian sebrangnya ajah… bukan rute damri yang arah luar kota… malah lebih deket dari eskalator keluar itu sih menurut gw Β πŸ™‚

dari bandara sampe Jombor juga okeh koq waktunya, masih masuk diΒ time schedule itu … nah, minusnya adalah si bis ini ngetem di Jombornya lama beud 😦

sesuai jadwal harusnya dia udah sampe Pengkolan Gamping, lha ini malah baru mau jalan dari Jombor 😦

ehh tapii, dengan ngetemnya segitu, si bis ‘cuma’ telat 10-15 menit lah pas sampe Giwangan lagi … ocree laah… termaafkan B-)

gw sih mikirnya si bis ini karena belom terlalu rame penumpang jadinya ‘berani’ untuk ngetem seenak udelnya gitu di Jombor, soalnya dia tau, di tengah jalan nanti bakal dikit juga ngangkut penumpangnya …

tapi, penumpang bisa turun dimana ajah koq … gak harus di shelter transjog… pokoknya selama masih di ringroad, kitanya tinggal bilang ajah mau turun dimananya …
kemaren itu ada yang minta turunnya bukan di perempatan Kentungan, tapi nggeser dikit dari prapatan itu … atau minta turun di perempatan Dongkelan juga bisa …

membantu banget sih untuk yang selama ini suka komen kalo penempatan halte-halte transjog tidak ramah untuk penumpang …

JpegΒ ini ada turis lokal, numpang ngider ajah wkakaa… sampe sama kernetnya kita mah gak ditanyain mau turun dimana… saking liat kayaknya kita cuma kepengen ngider ajah …

 

Jpegini nama lengkapnya si Bis kayaknyaΒ something-jalur perintis gitu… bis nya jelas armada baru cyint, masih kinclong kinyis-kinyis …

baydewey,
korsinya biru-biru gitu … jadi ngingetin gw sama bis CT-Transit dan Middletown Bus… uhuukssss…. *gakmoveonhardcore*

bye bye Girlmore Girls πŸ˜›

kiri : CT Transit Bus, nomer 55 / 55x, rute : Hartford – Middletown
kanan : Middletown Bus, rute : ngider Middletown

 

 

Posted in Uncategorized

sampurasun… rampes …

itu semacam sapaan dalam bahasa sunda,
klo di bahasa jawa bisa disamakan dengan kulo nuwun – monggo
meminta-memberi izin untuk melintasi teritoriΒ  yang bukan miliknya …

aslinya sih gw sendiri dan keluarga besar gw udah gak pernah make kata-kata sapaan itu. ya maklum ajah sih, si mama cuma numpang mbrojol di Bandung, jadi hampir seluruh masa kecil, dilanjut masa remaja dan dewasanya abis di Jakarta.

Gw hampir lupa ada kata-kata itu, kecuali saat Didi Petet meninggal, terus film-film kabayan diputer maraton di tipi-tipi… yeaaahh, sungguh jadoel bukan kata sapaan itu. Kabayan jamannya Didi Petet, terus yang jadi iteung nya Nike Ardilla… dan sekarang keduanya udah almarhum.

eh eh, terus seorang temen lama menyapa pake kata itu lagih …
huhuuuuyy… okeh, gw rada ngerasa dosa dimasa lalu sama temen gw yang sebijik inih
si doi adalah Ainiy, dia menyapa dengan sampurasun dengan jenis yang berbeda….

Taaadaaaaa….. !!!

Jpeg
sampurasun, pasopati

yeaaahh…..
yipee…..
akhirnya ada loh tas lokal, bin TERJANGKAU, yang mengangkat tema lokal jugak… selama ini kan gw nemunya yah tas-tas kanvas lokal gitu ngangkat tema nya semacam shabby chic, London Double Decker, atau bahkan bintang-bintang ala star spangled banner … see, what I mean, huh?!Β  πŸ˜• :-S

penting yah itu kata TERJANGKAU sampe gw gedein dan gw tebelin… karena emang begitu adanya … sebagai mamak-non-urban alias mamak-ndesit yang dimana UMR kotanya bisa cuma setengah kota besar lainnya … persoalan harga ini masuk banget di-itungan gw … PENTING… !!!

dan lagih yaks, khas nya cewek banget gak sih… klo punya sesuatu pengennya gak ada yang nyamain … dimanah coba mo naro muka klo ternyata tas nya ada yang nyamain… *ya taro ajah sih disitu gk usah dikemana2in*

nah, si sampurasun ini begitu adanya … dia motifnya jelas gk pasaran lah yaaa…
brand ini berani tandatangan kontrak khusus sama desainer untuk motif-motif yang mereka punya … selaen itu, mereka punya tema bin benang merah antara produk-produknya … sesuai dengan jargon mereka

cacandakan asli ti Bandung

yang artinya mereka bakal ngangkat kearifan lokal tentang Bandung dan legenda-legenda dari ranah sunda…

Bandung masa lalu diangkat lewat seri legenda,

  • Tangkuban Parahu … siapa yang gak kenal cerita Sangkuriang … nendang perahu trus jadi gunung
  • Cepot, tokoh pewayangan yang jenaka dan udah jadi maskot dari sejak jaman baheula
  • Kabayan, kata-kata borokokok yang terkenal berkat Abah

Bandung masa kini… Siapa yang gak kenal sosok Kang Emil aka Ridwan Kamil. Walikota ketjeh yang eksis di dunia maya. Kang Emil diangkat jadi seri sendiri. Motifnya ada

  • Onthelan, kang emil dengan sepeda onthel
  • Si Cinta, pose romantis dengan sang istri
  • Pasopati, penggambaran kemajuan pembangunan di sekitar Bandung

kece punya bukaan?? dan yang jelas gk pasaran dong!!!

sampus
wohooo … banyak pilihan kece … IG : @sampurasun_bdg

 

eehh eehh… gw nulis panjang ginih dibayar berapa sama si Niniy..
sumprit yaakss… gw gk dibayar sama si niniy …. *tapi niy gw gk nolak klo dikirimin si cepot*
itu tas mejeng bareng gw ajah, hasil nebus dengan transperan di atm sambil nunggu pesenan nasgor gw mateng eh curcol

yang gw suka dari tas ini :

  1. bullyable , alias bisa banget djeblusin segala macem … dibikin dari kanvas tebel dan ada lining bin kantong dalemnya gitu buat tempat konci dan hape… yang mana merupakan PR banget klo nyari buat #mamakojeg πŸ˜‰
  2. talinya kece gilak !!! walo dikata kulit sintetis, tapi ini tebel dan ada tekstur suede yang gw suka dari kulit :-O
  3. gak pasaran bin colorful, yah semacam gk sadar badan sih gw suka sama sesuatu yang rame dan berwarna-warni … but, hey! that’s me!!! B-)
  4. ini dia yang penting … HARGANYA RAMAH BIN CUCOOK CYINT πŸ˜€
Jpeg
ndori kan mau mejeng jugak …
Posted in Uncategorized

asuransi bertingkat kecelakaan tunggal (2)

hokeehh cuss kita lanjutt ceritanya ….

tapi disini terselip kedudulan gw juga deh… jadi kudu rempong bolbal utara-selatan…. hwedeeehh… yang seharusnya nggak perlu … zhonk !!!

ceritanya, setelah beres dari Polres Bantul untuk ngurus surat keterangan kecelakaan itu, langkah selanjutnya adalah ngurus ke Jasa Raharja… berdasarkan petunjuk dari petugas RS, ngurus Jasa Raharja itu di kantornya yang di Jalan Magelang …

kebayanglah ya, gw dari Polres Bantul yg adanya di jogja sebelah selatan sekaleee kudu meluncur ke daerah utara sono lagih.. yang artinya gw kudu masuk kota Jogja lagih… mana panaassss gilaakk… edeehh !!! perjalanan dari Polres Bantul ke kantor Jasa Raharja di Jln Magelang itu ngabisin bensin 1 strip di supra x… silakan kalkulasi sendiri berapa jaraknya πŸ˜›

ternyata, setelah sampe kantor sono… GW DITOLAK !!! jreeng jreeengg… bukan surat penolakan yang seharusnya … tapi ditolak untuk ngurus, soalnya TKP nya ada di Bantul, jadinya gw kudu ngurusnya di kantor Jasa Raharja Bantul yang ada di Jalan Parangtritis …

ancer-ancernya dari ISI itu nanti masih ke selatan, di kiri jalan ada PERUMAHAN ALAM CITRA, nah si Jasa Raharja cap mBantul itu ada di ruko-ruko yang ada pas di gerbang komplek …

persyaratan untuk ngurus surat Jasa Raharja :

  • surat keterangan kepolisian dan fotokopinya
  • fotokopi KTP korban
  • fotokopi BPJS korban
  • fotokopi KK
  • surat keterangan kegawatdaruratan (state of emergency) dari RS dan fotokopinya

yang gk bawa fotokopian, tapi bawa aslinya gk perlu takut lah… soalnya disebelahnya si Jasa Raharja ada 2 toko buku yang merangkap jasa fotokopi.. harganya masih wajar, gk digetok banget kayak klo kita mau fotokopi di samsat gituh…

ngurusnya simpel.. DAN GRATIS TIS TISS !!!!
serahin semua berkas-berkas yang ada.. gak sampe setengah jam, udah keluarlah itu SURAT PENOLAKAN PERTANGGUNGAN dari JASA RAHARJA …. nah si surat ini yang nantinya kita pake buat ngurus ke bagian administrasi dan BPJS di rumah sakit

jadi sekarang udah ada 2 surat ber-kop yang resmi ya :

  1. surat keterangan kepolisian
  2. surat penolakan jasa raharja

saran gw sih kedua surat itu di fotokopi sebanyak-banyak nya wkekeke … soalnya bakal kepake untuk sana-sini nantinya…. selaen fotokopi KTP n kartu BPJS nya tentu sajah..

beres dari Jasa Raharja cap mBantul saatnya kembali cuss ke RS …

di RS, khususnya PKU Muh Jogja yang gw bahas disini, kita langsung ke bagian administrasinya yang ada di bagian depan … deket sama bagian pendaftaran tapi di ruangan yang tertutupnya… pake ac gituh deh… adeemmm !!! ups, salah fokus yaks gw !! πŸ˜€

nah di bagian administrasi itu, berkas-berkas yang diserahkan :

  • surat kepolisian dan fotokopinya
  • surat penolakan jasa raharja dan fotokopinya
  • fotokopi KTP
  • fotokopi kartu BPJS
  • fotokopi kartu keluarga alias c1

sudaahhh amaannn skarang…. tinggal urusan surat menyurat saatnya check out dari RS besoknya…. πŸ™‚

CATATAN :

  • surat asli dari jasa raharja jadi hak milik RS, makanya kita kudu fotokopi banyak untuk keperluan kontrol lanjutan
  • surat dari kepolisian juga begitu … fotokopi ajah yang banyak …

semoga semuanya sehat-sehat selalu yaaa… gk ada yang perlu ngalamin rempongnya lagi mondar-mandir sono sini wkekeke….

daaaaann gw…
alhamdulillah sampe saat ini masih sibuk ngojek ganda… bapak n anaknya wkakakkakakak πŸ˜€