Posted in Uncategorized

ngemeng mene(jemen) 2

sambungan yg kmaren yeehh…

James Watt, Jr dan Matthew R Boulton (1769-1848)
dua orang inih jd manajer by default, soalnya dapet warisan perusahaan dari babehnya. nah mreka ini cari cara gmanah biar produktifitas meningkat plus penjualan juga optimal. nah, mreka bikin deh tuh prototype mesin, peramalan pasar dan standardisasi komponen-komponen produksi. di bidang administrasi mereka beresin, contohnya bikin statistik penjualan dan pendataan mesin produksi. untuk bidang personalia, mreka udah mulai bikin tuh yg namanya workshop bin pelatihan buat karyawannya, sistem penggajian dan kesejahteraan karyawan mulai diperhitungkan..

Robert Owen, Bapak Manajemen Personalia Modern (1771-1858)

awalnya si Bapak inih prihatin, karena banyak anak dibawah 

Anak dbawah umur diperkerjakan di pabrik, sampe 13 jam sehari. Bayangin ajah cuy anak abege kerja rodi gituh, dibayar murah pulak! Jadilah si Bapak prihatin liat keadaan fisik dan ekonomi pekerja anak-anak ituh.
Nah kebijakan baru di Pak Owen inih, menolak pekerja yg berusia dbawah 10 tahun. Udah gitu jam kerja dikurangin jadi 10,5 jam saja perharinya. Udah gituh, klo ada karyawan yg belanja di di toko-toko perusahaan, para karyawan jg mendapatkan potongan harga. Cihuuy banget kan cuy!!

 

Charles Babbage (1792-1871)

nah klo Bapak yg satu ini, bukan berlatarbelakang pengusaha ataw mbos dengan segambreng karyawan. Latar belakangnya doi inih ilmuwan matematika alias matematikawan. Trus knapa doi ikut-ikutan nangkring di buku mene, karena eh karena dia punya konsep yg membantu meningkatkan produktifitas perusahaan.

Doi punya pikiran, klo perlunya ada pembagian kerja diantara para karyawan. Pembagian kerja ini jg bisa bikin karyawan punya kecakapan yg khusus. Selain, sistem kerja bisa lebih mudah dengan adanya klompok berdasarkan ketrampilan khusus itu, perusahaan jg gk keluar duit banyak untuk bikin pelatihan inah-inuh beginih begituh.

Misal : ada 50 orang… dibikin 4 kelompok kerja … ada yg 10 dan ada yg 15 orang per kelompok, jadinya kan perusahaan hanya perlu mengadakan pelatihan kecil utk 4 kelompok kerja itu. Dbandingkan jika perusahaan kudu ngadain 4 pelatihan utk seluruh karyawan yg jumlahnya 50 biji itu.

Pak Babbage juga yg bikin cikal bakal kalkulator yg terus bakalan berkembang jadi komputer. Mesinnya namanya Analytical Difference Engine.  

Henry Varnum Poor

awalnya dia ini editor di majalah yg khusus ngeliput berita ttg perkretapian di amrik sonoh, nah si Bapak inih ntah knapa rada gatel sm manajemen yg ada di perusahaan itu. Dia berpendapat klo sistem manajemen yg ada di perusahaan kreta api ituh kudu lebih efektif.

Gmana caranya, nah caranya adalah dengan adanya komunikasi yg baik antara para manager kelas atas, manager menengah, sampe ke golongan pekerja kroco krece gituh.

Udah gitu, pelaporan pekerjaan yg ada juga kudu lebih komplit, walo ngebosenin. Semisal biaya, penghasilan dan tarif si kereta api itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s