Posted in Uncategorized

Kalah sama Bocah, mimisan lho iniii…

image Yes, itu foto fresh banget lah sore ini diambilnya … Ceritanya emang udah gk enak badan sejak wiken, trus sesiangan tengah hari bolong kmaren motoran sama simas … Gara-gara tisu itu, jadi sadar betapa ndori ituh amat sangat mandiri n berani … Mimisan, yeaahhh !!! Lupa kapan terakhir Kali mimisan, yg jelas mah tadi lagi nyingsring aka sisi alias berusaha ngeluarin ingus …. Nah, shock ajah ternyata si tisu keluarnya warna merah gitu …. Huhuhu, mendadak pengen bangunin simas yg lagi molor, trus ngasi liat si tisu nya … Apakah itu artinya bakal sesegera mungkin k dokter? Ya nggak juga sih, cuma pengen liatin ajah klo di ingus istrinya ada darahnya … *cari perhatian lewat darah* Tiba-tiba sadar, ndori itu bisa amat sangat tenang ngadepin mimisan … Dan yg mimisan betulan, bukan mimisan cere macam emaknya ituuh …. Ndori itu klo mimisan dia slalu sigap, langsung ambil tisu walo dia tau dari idungnya berdarah …. Dia cuma bilang, “Ambu ayah, kirana ingusnya berdarah, merah merah” Ngomong kayak gitu dengan tenangnya sumpel-sumpel tisu k idungnya … Trus nantinya dia buang sendiri si tisu k tong sampah … Abis itu yaaa.. Dia asik maen lagi, lupa ajah klo dia abis ngalamin peristiwa berdarah Jadilah mikir, emak macam apa inih …. Perkara ingus ternoda darah seuprit gt ajah sampe difoto trus diaplod k blog pulak … *yah emak semacam inilah**emak emak banyak lagak*

Posted in Uncategorized

kehilangan eksistensi

yang  namanya menungso pasti ada ajah godaan bin napsu buat eksis… terlepas dari apapun ituh bentuk eksis-nya, setiap orang hampir punya kriteria sendiri untuk hal yang namanya eksis …

naaahh….. buat emak-emak yg udah beranak *loe kate kucing apah beranak* ehmmm, maksutnya memiliki anak, pasti sedikit banyak eksistensinya tersingkir…hyehahhaaa
*okeeehh  ini bisa ajah kasus di  gw doangan*

yang pasti mah, iyah banget… eyke merasa eksistensiku terpinggirkan … hiks hiks hiksss…
padahal jaman di middletown onooh… eyke teteub ngerasa eksis abeezz *ya kalee eksisnya udah  abis jaman dsonoh*

jadi ya, setiap kali mau ada yg  kirim paket ke rumah, harus selalu mencantumkan MAMA KIRANA sebagai penerima, jadi tuh seringnya penerima paket tertulis sebagai : Asty A.E.P (Mama Kirana) .
dengan maksut dan tujuan, klo misalnya eyke gk ada dirumah *dan inih sering banget* si paket bisa  dititipin ke tetangga, dan kemudian tetangganya tau ituh paket buat siapa.

soalnya knapa, nama ASTY ini sungguh kalah eksis sama nama KIRANA …. jadilah semua merujuknya k KIRANA, dibandingin  emaknya…

ada hal yg lucu, pas arisan erte dan namaku keluar sebagai pemenangnya… ibu-ibu yg laen malah sibuk nanya… asty yg mana yg menang …
itu loh, mbak baru namanya asty …

byahahhaaa…
yesss… dikalangan ibu2 sepuh….. saya lebih terkenal sebagai MBAK BARU,
maksutnya si mbak yg baru  pindah rumah 😛 yah namanya  juga kontraktor yeah…. wajar ajah tiap taun ganti rumah…

kurang sogeehh apaa  cobaaak gw, keong ajah blom  tentu ganti cangkang tiap tahun….
*berasa bodinya macam keong ajeh*

jadinyah…. sayah harus  pasrah dengan nama baru MAMA KIRANA, pun termasuk di temen2 sekolahnya ndori, dan bahkan nama ituh jg yg ada d contact list di hape para emak-emak sekalian…
hiksss hikss..

aslinya mah lebih eksis  jadi AMBU KIRANA, tp karena kata AMBU di Ngayogyakarto  ini identik dengan MAMBU, jadi baiklah… kita coret ajah si ambu… daripada kisruuuhh….