Posted in Uncategorized

Hari 7, ayo donor darah … !!!

#30harimenulis
#hari7

Tema : baca berita n dbahas bahasa sakarep dewek

Beruntungnya di kota jogja itu hampir setiap erte dapet jatah koran buat dpajang di papan erte. Jadinya semua orang bisa baca koran tanpa harus langganan atau beli …

———

Berita dari KR,
Menjelang bulan puasa stok darah akan semakin berkurang, dan baru akan mengalami peningkatan beberapa minggu stelah lebaran.

Sebagai seseorang yg beberapa kali ndonor, kerasa banget pentingnya ada stok darah itu. Karena antara supply n demand tuh emang gak sebanding. Pendonor baru boleh mendonorkan darahnya lagi stelah 3 bulan. Sedangkan permintaan darah itu dateng tiap hari, dan satu pasien bisa ngemplok beberapa kantong darah sehari.

Klo jaman di kampungnya ndori, masa-masa kritis stok darah itu biasanya pas summer. Karena semua orang sibuk liburan. Dan klo liburannya ke negara tertentu, hak untuk donornya hilang sementara waktu. Dan bahkan ada yang hak untuk donor darahnya ilang seumur idup.

Semisal, kayak eyke inih. Eyke baru bisa donor darah stelah tinggal 3 thn dan gak keluar-keluar dari negara itu n negara atasnya. Alasannya yah pasti karena mreka gak mau darah yg mereka terima itu dapet penyakit dari mana-mana.

Contoh yang kehilangan hak donor darah seumur tuh. Semisal liburan ke Africa (lupa persisnya aprika bagian mana), trus ternyata disana jadi pasien yang harus nerima transfusi darah. Nah tuh, d kampungnya ndori udah jelas bakal ditolak jadi donor darah. Walo semisal donor darahnya udah 10 tahun yang lalu.

Gak semua orang bisa donor, itu pasti ! Kayak bolo-ku si ndoroayu jurmud, itu kayaknya gk akan eligible buat donor. Alesan simpel sih, karena BB nya kurang. Ahh nungguin dia BB sesuai itu harus pas hamil, tp hamil juga gk boleh jadi donor. Jadi kalian para pembaca, jangan ngarep bisa dapet suntikan darah dari doi.

Aku pernah gagal ndonor. Alesan pertama itu karena detak jantung aka heart beats nya terlalu cepet. Bwhahaha… namapun newbie yaks, jadinya itu pertamakalinya mau donor. Semacam nervous disko gitu lah 😀 jadi yah untuk para newbie, klo mau donor darah gk usah nerpeus yaks 😉

Alesan kedua, Hb aka nilai hemoglobin rendah. Yah atuhlah, namanya ngasih darah biar orang laen kadar darahnya normal, masa’ darah yg mau dikasih nilainya rendah. Alhamdulillah, skarang sih Hb lumayan terjaga slalu diatas 13. Kecuali klo lagi kumat tulalitnya. Hehehee…

Alasan ketiga, yah itu tadi … masalah administrasi, kayak semisal blom ada 3 bln dari terakhir donor… ataupun masalah dari negara antah-berantah …

Kenapa sih pemeriksaan ini-itu penting?
Soalnya, biar dikata banyak orang yg butuh darah, keadaan si pendonor aka kita sendiri itu tetep jadi main concern. Semisal klo flow rate darahnya lambat, yang ada si pendonor nantinya jadi malah lemes atau pingsan. Nah malah makin rempong bin paciweuh bukan?!

Diharapkan untuk mengisi 1 kantong darah itu si pendonor gak sampe 15 menit. Pengisian kantong darah bisa aja dihentikan, walo si kantong belom penuh. Karena dirasa udah terlalu lama waktu pengisiannya.

Hmmm …. apalagi yaks…
Yaaahh pokoknya donor darah itu okeehh bangettt … gak sakit koq… biasa ajah… 🙂

Semakin sering kita berdonor, akan semakin mudah juga si darah buat ngocor masuk ke dalam kantong. Kita jadi tau enaknya posisi yang gimana dlm donor, dan waktu optimal pengisian satu kantong itu.

Beteweh, gw trakhir donor bln november … hahahaa brarti udah stengah taun yg lalu hwakakakakaaaa
*nggambleh thok*

*emak-emak banyak lagak*

Posted in Uncategorized

Hari 6, demit saba kota

#30harimenulis
Tema : cerita horor
Gw sendiri aslinya penikmat thriller daripada horror… aah tp yah klo film horor nya macam series supranatural gk nolak juga… tsakeeepp ajah yg jd dukunnya …
Setan di series charmed jg ehm ehm

———————–
Ketika setting-an horor d desa atau disuatu kawasan pelosok itu sudah biasa ….
Padahal, tidak ada sejengkal tanahpun yang tidak ditempati oleh makhluk-yang-begitulah

Saya percaya bahwa si-mereka itu berbentuk seperti apa yang kita bayangkan … walo kadang imajinasi kita yg berlebihan, membuat bentuk si-mereka menjadi lebay …
*****

Pernahkah berfikir, kenapa vampir atau dracula digambarkan sebagai sosok yg ngganteng *blame it to Cullen* ?!
Sedangkan rekor lelembut tercantik di kelas lokal dipegang sama Maryam, Si Manis Jembatan Ancol
*gw gk berani nyebut yg paling cakep dari daerah sini… bahaya bwhahahaa *

Lelembut juga punya rasa, punya hati *yeaahh candil*
Termasuk aku …

Apalah aku, aahh kau mungkin tak pernah melihatku … karena membuatku terlihat oleh kalian, itu sama saja membuang setengah masa mudaku dengan percuma … energiku bisa habis seketika …
pernah merasakan batre hape yg full tetiba drop gara2 kalian nyalakan GPS? Yah, seperti itu pulalah energiku jika aku harus menunjukkan diri kepada kalian …

Kalian berfikir bahwa kami ini tak terlihat, padahal kami terlihat … sedikit banyak kita sering beradu-pandang, hanya saja godaan dari mbak-mbak bercelana gemes-minta-diprekes amat sangat mudah mengalihkan pandangan kalian …

Kamar mandi yang sering kalian bilang tempat kami bercengkrama … ahh itu anggapan kuno … !!!!
Hai, manusia … tidakkah kalian tahu bahwa kami juga tak suka bau kamar mandi kalian yg kotor …
Kami lebih memilih untuk ikut kalian ke toilet yang bersih dan resik, karena apa?!
Karena kalian pun betah untuk berlama-lama didalamnya, dan kami pun betah untuk menemani kalian …

Kalian memasang aromatherapy dimana-mana, agar terlihat mewah saat kawan kalian singgah …
Percayalah manusia, kami juga menikmati aromatherapy kalian … diffuser yang mahal, secara tak sadar telah memberikan hal yang baru kepada kami …

Kalian bilang kemenyan itu makanan setan, tp kalian rela mengeluarkan rupiah untuk membeli wewangian cendana …

Aku adalah aku …
Aku berada dimanapun kalian ada …
Aku bahkan ada disaat kalian belum ada …
Dan aku akan selalu ada disaat kalian tiada

———-

*emak-emak banyak lagak*

Posted in travel

hari 5, ripyuw : Pantai Nglambor, Gunung Kidul

#30harimenulis hari ke-5, tema bebas —————————————————— horraaayyy akhirnya tema bebas juga… tema bebas inih beneran bisa mbebasin gw dari mo nggambleh apa ajah bwahahahah 😀 hari selasa kmaren, pas tanggal merah ituhlah … Ndori ngintil rombongan dari Dojo Karate-nya untuk upacara ganti sabuk gitulah… aslinya mah, bebenjit dari TK Pembina tuh gk termasuk yg ikut.. tapi karena beberapa hari sebelom ujian si Ndori ikutan latihan di Dojo, jadinyalah dia mencuri dengar tentang masalah ke pantai itu … dan tentu saja yg membuat dia semangat saat ujian adalah iming-iming ke pantai dari sensei … gambaran akan pantai di Gunung Kidul sudah cukup untuk saya tidak berlaku RUM pada diri saya sendiri 😛 sayah memilih untuk menenggak antimo anak, daripada menikmati mabuk perjalanan … hooyeaahh … sayah amat sangat tidak RUM, tapi sayah juga tidak mau liburan ini berubah menjadi ladang hoek-hoek … sepemikiran sayah n keluarga, Pantai Indrayanti itu udah pantai paling jauh di GunKid, ternyataaah… si pantai ini bisa dibilang pantai baru banget… si pantai baru dibuka untuk umum Maret 2015 ini…

Jpeg
perjalanan menuju pantai masih jalan berbatu

yess…. dari parkiran mobil, kita harus berjalan kurang-lebih 1 km, menempuh jalanan berbatu kayak gitu … dan perjalanannya gak cuma turun terus dari parkiran, di beberapa titik ya naik dan turun … untuk yg males bercapek ria, ada banyak tukang ojeg yg menawarkan jasanya untuk nganter kita-kita sampe ke pantai … 5 ribu rupyah sajah … yah gw sih aslinya klo gk sayang sama tuh motor kang ojeg, dan gak malu sama bocah, pengen rasanya naek ojeg ajah… terutama saat pulangnya…. huhuuuu… deritaaa bangeettt jam stengah 2 siang menempuh jalanan kayak gituh menuju parkiran bis….

Jpeg
bisa untuk snorkeling

untuk biaya snorkeling 35 ribu, itu termasuk sewa peralatan sama 1 foto underwater … tp kayaknya untuk yg mau snorkeling harus tiba di lokasi seblom jam 11 siang deh, karena smakin siang aernya semakin surut … itu yg snorkeling-snorkeling yg pake vest warna merah-oren di belakang sono nooohh….

Jpeg
pemandangan dari sisi lain

indaah bangett bukaaann….. iyaah donk pastinya yaks…. nah sedemikian banyak tentang postingan liburan yang #ramahanak dengan inih gw nyatakan si Pantai Nglambor inih #gakramahortu … gimana caranya coba bisa #ramahortu , klo menuju kesananya ajah perjuangan mendaki gunung lewati lembah, iyah klo kmaren ndori jalan kaki karena barengan sama anak-anak karate … klo gk bareng sama anak karate, gw ajah gak yakin dia mau jalan kaki sejauh itu di siang hari yang amat sangat terik … nah, klo ortu disuruh nggendong bocah sejauh itu, apakah itu namanya #ramahortu 😛 yang ada para ortu harus menderita dobel … koq dsini gk ada yg meneriakan emansipasi ortu vs anak 😛 *another -isme sesat* perjalanan kesini dari jogja kota juga amat sangat gak mudah, klo ke indrayanti bisa cuma 2-2,5 jam… klo menuju sini jatohnya minimal 3 jam … dan jalan yang lebih kecil… nah bocah-bocah bisa ajah molor di mobil, sementara ortunya kudu nyetir… *yess dan gw beruntung kmaren ikut bis rombongan, jadi bebas molor… hail antimo!!* minus lainnya, karena terhitung pantai masih baru, sarana WC nya masih minim… dia area pantai cuma ada 3 pintu toilet, sdangkan 1 pintu toilet lagi adanya di lapangan parkir yang jaraknya 1 km dari pantai …. tapi jangan khawatir, klo emang kepengen suasana nyaman saat bertoilet ria, dari lapangan parkir itu bisa ajah kita nerusin jalan, nantinya mentok ke Pantai Siung, suasana di pantai ini udah lebih tertata … karena sudah lebih lama dibuka… ada musola, toilet-toilet banyak, dan banyak tukang jajanan…. *penting buat gw!* yah intinya mah, klo mau kesini … para ortu harus menyiapkan mental lebih … karena sekali lagi ini #gakramahortu 😛 untuk masalah harga jajanan di Pantai Siung, gk usah takut dgetok sih kata gw mah, kmaren itu gw jajan 1 es kelapa bulet, terus 3 es susu, sama 1 indomie goreng abisnya 21 ribu … harga yg cukup okeh lah 😉 dan yang jelas….. pastikan bensin dan batre hape anda penuh, karena apah… dsini belom ada jaringan listrik, jadi jangan juga sok cari sinyal hape…. SPBU terdekat itu adanya di pusat kota kecamatan yang pokoknya jauh aje lah dari pantai…

Posted in Uncategorized

hari 4, siesta fiesta

#30harimenulis ,

temanya : fan fiction dari favorit film,
gw pribadi gk punya yg bener-bener bisa dibilang favorit film … tapi ada 1 film dimana 2 aktornya bisa dibilang he’s-whom-I-crush-on … lupa judul lengkapnya… yg pasti ada kata ZORRO!!! Anthony Hopkins dan Antonio Banderas.. Catherine Zeta Jones juga top lah dsini…
zorro sendiri dalam bahasa spanyol artinya rubah (fox), yes !!! licik n gerak cepat, such a bad-ass guys … 😉

gw bakalan mash-up dari beberapa film :

– las bandidas, ada salma hayek n penelope cruz
– Mariachis, yess Banderas rules !
– Anthony Hopkins as Hannibal

————————————————————–

*mblusuk di wilayah Mexico di masa penjajahannya,
ada dua tim perampok yg saling bersaing untuk mendapatkan popularitas yg lebih dan lebih lagi, mereka merampok sana-sini bukan hanya untuk memperoleh kekayaan. Mereka merasa mereka berhak untuk merampok dari para penjajah, karena itu harta mereka yg telah direnggut oleh para penjajah.

Las Bandidas, gank perampok yang mencuri dengan cara cantik. Las Bandidas terdiri atas dua orang perempuan yg dipertemukan saat mereka masih sama-sama tinggal di panti asuhan. Mereka sadar atas kecantikan dan kemolekan tubuh mereka, ibarat kata semua laki-laki selalu bisa dikepret sampe klepek-klepek cuma dengan kibasan rok lebar mereka, Mereka selalu berkuda dengan menggunakan rok lebar dan korset. Korset yg sering dianggap sebagai simbol pengekangan terhadap wanita tidak berlaku untuk mereka. Karena korset mereka dibuat khusus, sebagai tameng untuk menghindari luka dalam, sekaligus tempat untuk menyimpan pisau lipat. mereka membawa empat pisau lipat dibalik bajunya, masing-masing dua di setiap sisi. Rambut mereka selalu dibiarkan sedikit tergerai dengan bunga mawar merah terselip diantara rambutnya.

Los Bandids, gank perampok yang merupakan barisan sakit hati dari Las Bandidas, mereka merupakan kumpulan manusia yang ditolak saat mau bergabung dengan Las Bandidas, sekaligus ditolak jadi pacar. Jumlah anggota Las Bandids sedikit lebih banyak dari Las Bandidas. Ada 4 orang laki-laki gagah dan tampan, khas dengan goate dan jambang yang memanjang.

Las Bandidas dan Los Bandids saling menyadari bahwa perampokan atas bank-bank pemerintah Spanyol maupun pemerintah Inggris tak lagi banyak. Semua bank di pelosok sudah mereka rampok, yang tersisa adalah bank-bank yang berada di Ibukota. Resiko lain mengintai kalau mereka nekat merampok di ibukota. Pasukan keamanan yang lebih terlatih selalu bersiap di Kota. Dan Jika mereka tertangkap, mati tergantung di La Plasa adalah satu-satunya kemungkinan yang ada.

————————————————————————-

*di salah satu gedung pemerintahan di ibukota

La Casa Grande bersiap menyambut kedatangan Gubernur baru yang akan memerintah daerah sana. La Casa Grande berfungsi sebagai tempat tinggal Gubernur sekaligus tempat kerjanya para pegawai gubernuran. Bagian depan berfungsi sebagai kantor sekaligus pelayanan publik. Bagian tengah yg penuh dengan lukisan dan lebih berwarna-warni, berfungsi sebagai tempat jamuan tamu-tamu spesial dan pesta-pesta lainnya. Bagian belakang adalah tempat hunian dari Gubernur dan keluarga, tak jauh dari istal kuda.

Putri dari gubernur yg baru sangat suka berkuda. Karena itu dia yg meminta kamar khusus untuknya paling dekat dengan istal kuda. Ada tangga dari balkon kamarnya untuk langsung menuju istal kuda. Putri gubernur ini bernama asli Sophia, tapi lebih terkenal dengan sebutan La Gobernadorita, gubernur kecil. Karena muka dan sifatnya yang amat sangat dekat dengan ayahnya. Ibunda Sophia meninggal ketika Sophia berusia 5 tahun.

——————————————————————————

* La Plasa, alias alun-alun

Sehubungan dengan akan diadakannya pesta besar untuk penyambutan Gubernur yang baru, ada banyak pengumuman yang dipasang. Salah satunya adalah mencari grup musik untuk memeriahkan acara, baik yang akan digelar di La Plasa ataupun Casa Grande.

Los Bandids melihat hal ini sebagai peluang, karena masing-masing dari mereka bisa bermain musik. Tapi, mereka masih merasa agak ragu untuk mendaftarkan diri. Apalah arti sebuah musik tanpa ada nyanyian dan tarian. Mereka teringat akan Las Bandidas. Las Bandidas setidaknya bisa menari. Menari adalah semacam kutukan yg mengalir dalam darah amerika latin, dimana ada pesta disana pasti ada tarian.

——————————————————————–

* La Casa Grande

Gubernur yang baru sudah mulai menempati kediaman barunya. Gubernur langsung masuk kedalam kamarnya, dia memerintahkan tak seorangpun boleh mengganggunya termasuk anak putri semata wayangnya, Sophia. Karena masa kerjanya sendiri belum akan dimulai hingga minggu depan. Setelah segala pesta-pora dan selebrasi disana-sini.

Pindah ke suatu daerah yang baru sedikit banyak mengobati akan masa lalunya. Dia bukan seseorang yang berasal dari dunia politik. Dia adalah seorang dokter bedah. Seseorang yang amat sangat mencintai pekerjaannya. Seorang dokter yang sadar bahwa kehidupannya tidak hanya berkutat pada rumah sakit dan pasien, tapi dia memiliki keluarga yang selalu mendukung dan menunggunya dirumah.

Seorang istri yg selalu bisa menyajikan Quiche kapanpun dia inginkan, karena Quiche adalah makanan favoritnya. Seorang putri yang jauh dari kata manja, karena putrinya sendiri lebih tertarik bermain anggar daripada bermain boneka.

Semua berubah, ketika bentrok antar penjajah. Baik Inggris maupun Spanyol masing-masing menginginkan tanah yang kaya akan emas, sekaligus memiliki sumber air. Dia yang seorang Inggris, namun beristrikan seorang Spanyol tentu bimbang kemana dia harus memilih. Dalam suatu keributan, istrinya terbunuh oleh tentara Inggris, karena dianggap mata-mata.

Pembunuhan istrinya, membuatnya buta hati. Dia menyembunyikan anaknya di kandang kuda, diantara tumpukan jerami. Kemudian dia berlari daerah dimana kerusuhan itu terjadi. Dengan membabi-buta, dia membunuh tentara Inggris yang dia temui.

Sebagai seorang dokter bedah, tentu dia paham dimana saja titik vital pada manusia. Tusukannya tepat, yg dibunuh bisa seketika menggelepar kemudian mati. Dia tidak mau incarannya mati secara cepat, tapi dia ingin mereka menderita. Karenanya dia tidak pernah menebas putus leher, melainkan membuat sayatan yg mampu menyemburkan darah.

Peristiwa itu yg membuatnya dianggap sebagai warga kehormatan Spanyol. Perlahan tapi pasti, namanya mulai diperhitungkan oleh Pemerintah Spanyol. Sehingga dia diberi jabatan Gubernur di kawasan ini.

—————————————————————

*di kampung bandid

Los Bandids berhasil menemukan Las Bandidas, mereka berusaha agar Las Bandidas mau menjadi bagian dari rencana mereka. Mereka berencana untuk menculik Sophia, dan kemudian meminta tebusan.

Akhirnya Las Bandidas pun luluh setelah mendengar rencananya. Mereka luluh karena mereka tidak tahu harus bagaimana lagi untuk menembus kota.

Mereka bergabung dan menamakan dirinya La Furia Roja. Terdiri atas 2 penyanyi utama (Banderas dan Hayek), 1 penari (Cruz), dan 1 pemain gitar, 1 pemain vihuela dan penabuh gendang.

Komposisi personel yang tidak biasa dari sebuah grup mariachi menjadikan La Furia Roja cukup terkenal saat menjadi pengamen jalanan di kota. Mereka sengaja bergerak dari bawah, agar memiliki pendukung. Salah satu ciri khas dalam setiap penampilannya adalah sombrero besar berwarna merah dan bersulam pita perak, sedangkan para wanita selalu menggunakan korset merah dengan rok hitam berhiaskan sulaman bergambar mawar di bagian bawah roknya.

Tampilnya mereka di La Plasa untuk mengikuti audisi di La Casa Grande, tentu disambut dengan meriah oleh segenap warga yg menonton.

Para penonton selalu berteriak “olé … olé” ketika kaki Cruz menghentak panggung. Begitu juga ketika Banderas selesai bernyanyi.

Dengan keriuhan yang timbul selama penampilan, mereka akhirnya mampu untuk tampil di La Casa Grande saat malam puncak acara Gubernur.

——————————————-
*kamar Sophia

Sophia memang tomboy, itu karena kehidupannya sehari-hari hanya bergaul dengan ayahnya ataupun pegawai dan pembantu yang ada. Tak sengaja saat melihat La Furia Roja tampil di La Plasa, dirinya tertarik pada dandanan dua orang perempuan yang ada disana.

Sophia seketika membenci kulitnya sendiri yang berwarna putih, jika dibandingkan dengan dua perempuan itu. Kedua perempuan itu membuat Sophia berfikir untuk tampil cantik. Kulit putih bukanlah segalanya untuk tampil cantik. Warna kecoklatan menjadikan kecantikan lebih alami sekaligus terpancar.

Sophia pun berencana untuk mengundang kedua perempuan secara khusus untuk menemaninya. Bukan hanya sebagai tim penghibur.

————————————–
*suatu motel

Las Bandidas dan Los Bandids yg telah melebur menjadi La Furia Roja, kini sedang mematangkan rencana untuk menculik putri gubernur.

Mereka yang telah lolos seleksi Fiesta Idol , tentu saja akan dengan mudahnya keluar masuk Casa Grande. Tapi, bagaimana dengan membawa Sophia keluar dari rumahnya sendiri.

——————————————–
* Siesta Fiesta

Acara di La Casa Grande berlangsung selama 3 hari. Dan hari ini adalah puncaknya. Selama tiga hari itu pula, La Furia Roja harus tampil.

Di hari yang terakhir ini, mereka berencana akan menculik Sophia. Tapi, mereka sendiri tidak yakin bagaimana caranya. Mereka terlalu sibuk berlatih bernyanyi dan menari, dan pementasan tiga hari berturut-turut menguras tenaga mereka.

Cruz dan Hayek yang mendapat undangan khusus dari Sophia merasa inilah kunci untuk menculik Sophia. Mereka dapat dengan mudah masuk ke kamar Sophia, atau setidaknya mengajak Sophia ke kamarnya.

Sudah direncanakan, bahwa Cruz dan Hayek yang akan membius Sophia. Dan dengan kode tertentu, nanti mereka akan memanggil Los Bandids yang berada di ruang pesta. Kemudian mereka akan melarikan diri dari balkon kamar langsung menuju istal.

Pihak gubernuran agak heran, namun tetap mengizinkan La Furia Roja datang di siang hari. Karena seperti biasa pesta baru akan dimulai setelah matahari terbenam. Mereka berfikir pasti akan ada pertunjukkan spesial sehingga grup musik tersebut datang di jam yang tidak biasa.

Grup musik tersebut langsung mempersiapkan panggung. Selayaknya sebuah grup band yang akan tampil. Tak ada yang curiga ketika mereka berkeliling La Casa Grande siang itu. Mereka telah dianggap sebagai bagian dari Casa Grande itu sendiri.

Hayek dan Cruz kesulitan untuk mencari kamar Sophia. Mereka bertanya kepada pembantu yang bersliweran. Karena casa grande memiliki lebih dari lima orang pembantu. Mereka dsuruh menunggu Mbok Gendut, karena Mbok Gendut nantinya akan ke kamar Sophia.

Mbok Gendut merupakan pembantu yang mengurus Sophia sejak Sophia lahir. Mbok Gendut ikut bersembunyi dengan Sophia di kandang kuda. Kini, Mbok Gendut hanya mengurus Sophia, tidak lagi ikut mengurus urusan rumah tangga Gubernur.

Hayek dan Cruz menunggu Mbok Gendut yang sedang menyiapkan makan siang untuk Sophia dan dua tamunya. Menu hari itu sebenarnya tidak istimewa, hanya guacamole, tortilla,dan nachos.
Sophia tidak ingin makan siang yg terlalu berat, karena akan menggangu sesi bersama tamunya nanti.

Hayek dan Cruz mengintili Mbok Gendut menuju kamar Sophia.
“Ahh, ternyata posisi kamarnya tidak sesulit yang kupikir” bisik Hayek kepada Cruz. Dan Cruz mengangguk untuk mengiyakan.

Kamar Sophia terletak di lantai 2, dari depan kamarnya dia dapat melihat langsung k arah panggung dan air mancur tempat semua perayaan itu akan digelar. Hayek memberi kode kepada kawan-kawannya yang berada di panggung, sesaat sebelum dia memasuki kamar Sophia.

Hayek dan Cruz yang selama ini tinggal di panti asuhan, kemudian menjadi bandit jalanan, tercengang ketika memasuki kamar Sophia. Kamar yang begitu luasnya, dengan kasur empuk yang langsung menyajikan pemandangan perkebunan, ketika jendela dibuka. Kemudian, naluri wanitanya pun muncul. Segala macam alat tata rias dan baju-baju indah tertata rapi.

Hayek dan Cruz tak dapat berkata apa-apa, mereka tersihir dengan kamar Sophia. Sebagai tuan rumah yg baik, Sophia mempersilakan tamunya duduk kemudian Mbok Gendut disuruhnya keluar kamar.

Sophia cukup ramah, dan mampu mencairkan suasana kikuk dari tetamunya. Dia mencomot nachos terlebih dahulu, kemudian mencocolnya kedalam guacamole. Entahlah, Sophia lebih suka nachos dan guacamole daripada queso seperti pada umumnya. Sophia sengaja makan lebih dahulu agar tetamunya tidak sungkan untuk mengambil makanan yg ada.

Hayek dan Cruz mulai mencair, dan mulai menikmati hidangan yang ada. Sesekali ada tawa kecil diantara mereka. Sophia menikmati suasana santai yang mulai tercipta.

“Aku mengundang kalian kesini, karena aku tertarik akan kecantikan kalian. Kulit kalian bersinar, tidak seperti kulitku yg tampak pucat ini”, ujar Sophia

“Ahh Señorita, kami ini orang rendahan. Kulit kami menggelap karena terpapar matahari”, jawab Cruz.
“Lihatlah, tangan kami kasar”, lanjutnya.

“Tapi, lihatlah kalian. Tanpa makeup pun kalian tetap terlihat mempesona. Sedangkan aku tanpa makeup, wajahku pucat bagai mayat” Jawab Sophia lagi.

“Señorita, kulit bagai porselen lah yang diharapkan banyak wanita diluar sana. Tapi apa daya beberapa dari kami sudah terlahir dengan kulit yang gelap”, lanjut Hayek sembari menepuk punggung tangan Sophia.

“Ahh, aku mau meminta kalian untuk mendandaniku sebagaimana kalian merias diri kalian sendiri”, Sophia merajuk.

Sophia menunjukkan meja riasnya sekaligus peralatan makeup-nya yang teramat komplit. Pada masa itu Sephora belum ada, entah bagaimana Sophia mampu mendapatkan kesemuanya.

Las Bandidas yang belum pernah bersentuhan dengan makeup sebanyak itu hanya bisa tercengang. Modal mereka selama ini hanyalah lipstik merk Benges, yang merupakan selundupan entah darimana.

Dirasuki setan makeup, mereka mulai memoles diri mereka sendiri dengan makeup yang ada. Sophia hanya bisa tersenyum melihat tingkah para tamunya. Dia tahu tak semua orang seberuntung dirinya untuk bisa mendapatkan makeup sebanyak itu.

Sophia membantu tetamunya untuk pengaplikasian eyeliner, karena tentu tidaklah mudah mencoretkan tinta diatas garis bulu mata. Dan karena minatnya yang besar akan kulit eksotik dari Las Bandidas, Sophia memiliki bronzer yang mampu membuat rona muka semakin cemerlang.

Bronzer tersebut berhasil didapatkan Sophia dengan merajuk kepada ayahnya. Sang ayah, tentu saja akan memenuhi semua permintaan putrinya.

Ketika para wanita sibuk didalam kamar, para pria pun sibuk menanti kode dari Las Bandidas. Los Bandids yang berpura-pura memainkan musik, sesekali mencuri pandang ke arah kamar Sophia. Mereka pikir Las Bandidas sibuk menaklukan Sophia, sehingga lupa untuk memberi mereka kode.

Apa yang dipikirkan oleh para pria ternyata jauh dari kenyataan yang ada. Para wanita sibuk slumber party dengan caranya mereka sendiri. Berias diri, berganti-ganti baju, tak ketinggalan cemilan dan lemonade untuk menghilangkan haus.

Setelah banyaknya kegiatan, mereka tidak sadar menjatuhkan diri keatas kasur. Kasur Sophia yang king size tentu saja mampu untuk menampung ketiga wanita cantik tersebut. Dan tak lama kemudian mereka semua terlelap.

Para pria yang mulai putus asa menunggu pun, akhirnya terlelap di arena panggung. Kerja keras otak dan tenaga mereka selama 3 hari penuh, ternyata tak mampu ditahan lagi. Badan mereka meminta istirahat.

Gubernur yang melihat grup musik itu terlelap hanya mampu menggelengkan kepalanya. Dia teringat akan masa mudanya, dimana dia masih menjadi dokter muda. Berjaga di malam hari, kemudian harus terjaga lagi ketika perkuliahan berlangsung.

Gubernur memanggil para pelayan, agar tubuh para pemusik diselimuti dan diberi bantal.

—————
siesta : tidur siang
fiesta : pesta

Posted in Uncategorized

Hari 3, gak suka sama ambu

#30harimenulis
Hari 3, critaku dr sudut pandang org lain …

—————–
Pukul 6.00
“Ning, banguuunn … ada Sophia” ambu sibuk membangunkanku.
“Ambuuuuu…. ambuuu…. peluuuk” , alih-alih cepat bangun, aku malah meminta ambu untuk memelukku yg masih dalam selimut … dan aku terlelap lagi.

Pukul 6.15
“Ning, mau maemnya pak telor ceplok, nuggets, apa abon?” Kata ambu.
“Kirana maunya nasi sama abon ajah”, jawabku, sambil perlahan turun dari kasur. Aku selalu gak suka kalau dibangunkan ambu di pagi hari, aku masih ngantuk. Tapi, aku lebih gak suka kalau ayah yang membangunkanku.

Ambu selalu menyalakan tv sebelum aku bangun, ketika ambu sibuk di dapur menyiapkan sarapanku, aku dibiarkan ambu menonton tv. Ambu membuat sarapan dan kopi untuk ayah dan untukku juga. Ambu sendiri jarang sarapan di rumah, biasanya beli nasi kucing di Mama Cory di sekolah, atau beli nasi sama lauk di Budhe setelah aku dan ayah berangkat.

Pukul 6.40
“Ning, ayo mandi! Nanti sekolahnya terlambat, gak ikut upacara.”
Aaahh… lagi-lagi ambu dengan bawelnya menyuruh aku ini dan itu. Aku masih mau nonton tv.

Dengan langkah malas aku masuk ke kamar mandi, ambu sudah menyiapkan seragam di kasur. Kalo mandi pagi, ambu selalu memandikanku. Karena aku kalau dibiarkan mandi sendiri, mandinya jadi lama sekali. Aku suka main air.

Pukul 7.00
Aku sudah siap berseragam. Dan giliran ayah yg dimarahi ambu, supaya cepat-cepat mandi. Begitu ayah masuk kamar mandi, ambu membereskan laptop ayah, 2 HP ayah, dan charger-charger. Semua dmasukkan k tas ayah. Ambu juga menyiapkan baju ganti ayah, sama sepertiku semuanya disiapkan diatas kasur.

Pukul 7.20
Aku dan ayah siap berangkat. Ambu ditinggal di rumah, karena nanti ambu yg akan menjemputku di sekolah.
“Ambu …. kirana mau sekolah … yee yee ambu gak diajak … ambuu kiss kiss kiss”, aku memonyongkan bibirku untuk mencium ambu.
“Mmmmuaaaaahhh…. Kirana pinter yaa sekolahnya … “, kata ambu pas mendudukanku diatas motor.
“Assalammu’alaikum … dadaaaaaah”

Dan kemudian motor melaju menuju Umbulharjo, sekolahku dan kampus ayah berada d kawasan itu.

Pukul 10.00
Aku keluar kelas, tapi ambu belum datang. Ah, ambu ini sukanya jemput telat terus.
“Kiranceuuuuuu…”
Ahaa… itu panggilan dari ambu pastinya, aku gk suka dpanggil kiranceu, karena namaku kirana. Ambu sering memanggilku dengan nama yg lain-lain juga. Kiranceu, ndori, ndoro, bocah, dan unyil adalah nama-nama yg sering ambu pakai untuk memanggilku atau membahasakanku saat ngobrol dengan ayah atau teman-temannya.

Ada beberapa teman ambu yg ikut memanggilku ndori.
“Semua salahnya ambu, ini kirana! Bukan ndori!”, ucapku dengan marah kepada ambu. Dan ambu selalu mengulangi lagi memanggilku dengan nama yg aneh-aneh, bukan kirana.

Kata ambu ke temannya, ndori itu adalah ndorowati alias ndoro perempuan. Aahh apa sih itu ndoro, aku gk tau dan aku gk mau tau.

Yang aku tau adalah, namaku Kirana. Bukan ndori atau kiranceu. Dan aku akan selalu marah ketika ambu memanggilku seperti itu.

*emak-emak banyak lagak*

Posted in Uncategorized

Hari 1, sufism : suka-film-ism

#30HariMenulis
Tema hari ini, knapa suka film …

Knapa suka film,
Karena dari kecil udh dijeblusin di bioskop … pertamakali k bioskop itu skitar 3-4 esde, djeblusin si papa nonton Jurassic park … di bioskop 21 di Citraland (skarang mall ciputra, grogol)l

Film selanjutnya itu Casper kayaknya yg aku tonton d bioskop … di pasuruan, bioskop kelas kampung

Juauuuhh dari sebelum kehidupanku tersentuh yg namanya bioskop, layar tancep udh lebih dulu hadir … sebutlah itu brama kumbara nemplok di burung, atau suzanna yg kemaruk sama sate …

Film itu artinya pergi k dunia lain, dunia dimana yg gak mungkin bisa-aja-jadi-mungkin …
*walo tetep ada yg mustihal, macam di arnold suasanasegar yg hamil di Junior*

Film itu menjual mimpi … yes !!!!
Tp film juga menjual realitas kontras … daun diatas bantal nya Garin Nugroho … atau slumdog millionaire …
*trus gw mendadak mellow karena blom sempet nonton Sokola, yg Pia Nasution jadi Butet Manurung*

Film itu sarana ilmu,
film Prince of Egypt, lumayan lah jadi kisahnya Nabi Musa … untuk bocah-bocah jelas gampang dcerna, yah biar dikata udh punya bocah, tp isi otak sayah masih macam bocah…. 😀

Cerita sejarah, Cut Nyak Dhien..
Christine Hakim kan kereenn banget dsonohh …
Atau pelem fatahillah … juauh lebih mending daripada film hantu baju stengah macam skarang … *ntah hantunya atau pemburu hantunya sih*

Sukurlah skarang lg rame film tema sejarah biografi gitu …. guru bangsa cokro, sang pencerah ahmad dahlan, soekarno, dll
*dan gw blom nonton satupun… yess!!!*

Film itu bisa jadi sarana silaturahmi, yesss….
klo nonton sendirian kan gak asik *jomblo kronis dmanapun mengakui* … jadinya nonton itu rame-rame biar asik … mau double atw triple date juga okeh … atau ketika para jamaah jombloiyah berkumpul yaa tetep sah walo blom punya ijazah
*yg ngrasa ajah*

Atau balik ke masa endonesah di jaman dahuluu….
Gak adalah itu ceritanya layar tancep sepii… pasti rame…
Ya rame yg dateng buat nonton, atau rame yg jualan … gelar tiker atau koran, macam mau sholat ied ajah…
Klo di bioskop makanan wajibnya adalah popcorn… utk layar tancep ada kacang rebus … lebih sehat dan lebih murah :-p
Ketemu tetangga (atau minimal pembantunya tetangga) adalah suatu hal statistik kemungkinannya cukup tinggi walo gk mutlak …

Buatku pribadi,
Film adalah (seharusnya) mahakarya …
Karena ketika idealisme bentrok sama yg namanya budget, atau bahkan orang luar yang dsebut pasar/penonton …
Bukan hal yg mudah pastinya … ada yg punya modal astronomical-numbers, tp secara konsep gak mateng …
Ada yg konsepnya okehh banget, tp ternyata jeblok di pasaran… alasan yg simpel, kurangnya iklan dmana-mana

Ada orang yg rajin dateng k konser-konser musik … sayah (maunya) cukup rajin untuk nonton film ajah…
Cukup tau diri lah, satu tiket konser yg bisa ngeliat si musisi dari jarak dekat itu gak murah …
Lha kalo nonton film, pasti ada bagian zoom-in … gak mau kalah sama sinetron :p sudahlaah, mata saya cukup terpuaskan disana …

Sejatinya, nonton film yg utama itu ya di bioskop … tapi sebagai emak-emak, menikmati film donlotan tak-legal pun sudah cukup membuat sayah hepi …
Karena sesungguhnya tetep ajah bisa buat cuci mata… bwhahahahaa
*evilgrin*

*emak-emak banyak lagak*