Posted in Uncategorized

brotkes, aer garam dalem ember

sebenernya pengen nulisnya ini kolaborasi sama simas, soalnya secara keilmuan simas jelas lebih mumpuni daripada nyah-simas yang tulalit dongdong inih… tapi yah namapun saya sedang ngejomblo, simas lagi menikmati kemacetan di Kota Malang … jadinyalah gw nulis ini sendirian ajah, seperti kesendirian dimalam minggu nanti.. *tsaahh gw gk mau kalah sama jomblo kronis diluaran sana*

nanti, klo ada yg perlu diralat.. stelah konsultasi sama simas… gw bakalan apdet diblog … dan gw sih sebenernya gak yakin, bahasanya simas bakal dimengerti sama emak-emak rempong … jadi cukup gw ajah yg mencerna bahasanya simas… bwehehehee….

jadi ceritanya, tadi pagi dapet brotkes di grup waslap, dan ada yg posting di pesbuk… begini tulisannya

copas dari grup sebelah

Tolong bantu saudara kita di jambi. Disana hanya tersisa 5% udara yang layak.
Hanya dengan langkah kecil.

Darurat Asap !!

Sediakan baskom air yang dicampur garam dan diletakkan diluar, biarkan menguap, jam penguapan air yang baik adalah sekitar pukul 11.00 s.d jam 13.00, dengan makin banyak uap air di udara semakin mempercepat Kondensasi menjadi butir air pada suhu yang makin dingin di udara.
Dengan cara sederhana ini diharapkan hujan makin cepat turun, semakin banyak warga yang melakukan ini di masing-masing rumah, ratusan ribu rumah maka akan menciptakan jutaan kubik uap air di Udara.

Lakukan ini satu rumah cukup 1 ember air garam, bsok Sabtu tgl 12 Sept, jam 10 pagi serempak..

Mari kita sama2 berusaha utk mnghadapi kabut asap yg kian parah ini..

Mohon diteruskan..
Terima kasih 

naahh begitulaah….
jarang-jarang niih gw mo nulis blog intelek kayak gini…. jadi mendingan baca yg bener yaks 😛

teknologi modifikasi ujan gituh, biasa dsebut cloud seeding …. alias ngasih subal atau bahan tambahan laen ke awan, biar si awannya cepet jenuh, terus jadi ujan … ini maksutnya biar kabut asap ataw haze yg terjadi di Sumatera sana cepet buyar …

permasalahan disini adalah konotasi GARAM yang digunakan….
garam menurut emak-emak pada umumnya ya garam dapur, yang biasa dipake saat masak… sedangkan pengertian garam secara kimia itu, hasil reaksi antara asam-basa, selaen aer … jadi klo si asam sama basa bereaksi … hasilnya itu aer sama garam …

garam dapur itu NaCl (natrium klorida), sedangkan jenis garam yang biasa digunakan sebagai bahan pembibitan di awan itu biasanya AgI (perak iodida), KI (kalium iodida, potassium iodide ), ataupun dry ice (padatan karbon dioksida) …

untuk teknologi penggaraman awan, biasanya pake pesawat yang langsung terbang ke atasnya awan cumulonimbus, terus nembakin larutan garem yang dia bawa,
ataupun pake generator khusus semisal mau dlakuin dari darat, jadinya si mesin itu nyemprotin larutan garam yang sedemikian rupa, dsembur langsung ke awannya

*gambar nyomot di https://commons.wikimedia.org/wiki/File:Cloud_Seeding.svg

nah klo semisal larutan garam dapur *biar  rada ilmiah dikit bahasanya jadi larutan, padahal mah garem yg dguyur aer* , ditaro di ember terus dipanasin dluar ruangan… dengan tujuan bikin ujan… yang ada nantinya malah si garem yg tertinggal terus mengerak ajah di dasar ember…. aernya doang yang menguap …. yang ada nantinya malah eksperimen bikin garem klo kata Pakdhe Anis…

tapi bener.. itu salah satu modul praktikum kimia koq 😉 nama prosesnya rekristalisasi …. jadinya mengkristalkan kembali garam dapur yg sebelumnya larut dalem air…

nah balik lagi ke masalah ember….
emak-emak nantinya malah harus berkorban ember… karena, garem yang ngerak di ember itu jelas harus dbersihkan … belom lagih nantinya klo si ember terus-terusan dijemur matahari… si ember bakalan jadi rapuh, terusnya jadi gampang pecah…. nah loh, ntar klo embernya pecah kita harus beli ember baru dong 😦
*antara apatis, egois, dan medit bin koret collide* *evilgrin*

yaahh bolehlah ngecap gw inih emak-emak tak berperasaan, sempet-sempetnya posting beginian disaat kabut asap lagi rame menimpa sodara-sodara di sumatera sonoh…. apalah gw inih yang IPK nya aja diragukan …. tp kan IPK nya simas bisa dbanggakan *loh*

yah gw cuma pengen sih, emak-emak ini gak heri geje *heboh sendiri gak jelas* ketika dapet brotkes macam begini-begini …. yah emang gk semua emak-emak punya dasar kimia yang kuat… *termasuk gw, gak ada yg tau kan gw pernah dapet D di kimia analitik *

udah dapet D, terus eksis pulak ngebahas beginian di blog,,, 😀 yaaa boleh dong.. daripada gk ada yg klarifikasi masalah beginian…. bwehehehee….

temen ada yg komen, beginian inih emang harus diklarifikasi… nanti yg salah paham malah kepengen nimpukin garam batu (garam dapur yg berbentuk macam stupa) langsung ke awan..
iyah klo tuh garem sempet nyampe k awan, klo nyampenya cuma ke Bumi sama Langit gmanah… ini nama orang loohh… yg ada benjol-benjol lah tuh pala orang 😛

————————
Update …
Ini komenan yg rada mencerahkan dari pakbojo nya mbakyu Nurin
Ijin komen ya mbak : saya pikir ini ide yang cerdas. analoginya seperti gerakan 1 orang 100 rupiah. jika ada 10jt orang, maka bisa terkumpul 1 M. nah begitu juga ide dari brotkes tersebut. musim kemarau di Indonesia dikarenakan angin kering yang berhembus dari benua australia. saking keringnya, awan susah terbentuk. bahkan uap air dari lautan indonesia yang segitu luas saja, masih juga susah membentuk awan. makanya, mari kita serukan gerakan 1 rumah satu baskom uap air. jika ada 10jt rumah akan ada 10jt baskom uap air. harapannya, semakin banyak uap air di atmosfer indonesia, mudah2an semakin mudah terbentuk awan2, syukur2 jadi mendung dan kemudian hujan. caranya gimana? hayuk, siapkan satu baskom air setiap rumah, untuk diuapkan. setiap hari, satu baskom uap satu rumah.

hubungannya sama garam gimana? secara teoritis, penambahan garam(garam apapun, garam dapur, garam batu, dll.) akan menurunkan tekanan uap air (sifat koligatif). semakin tinggi nilai tekanan uap suatu cairan, maka cairan tersebut akan semakin mudah menguap. sebagai contoh,pada suhu ruang air memiliki nilai tekanan uap 17,5 mmHg sedangkan metanol(spiritus) memiliki tekanan uap 92 mmHg. artinya, pada suhu kamar metanol akan jauh lebih mudah menguap. penambahan garam, akan menyebabkan penurunan tekanan uap dari air, yang artinya, malah membuat air tersebut semakin susah menguap. jadi ya gak bener. maunya air mudah menguap, malah yang terjadi sebaliknya air akan sudah menguap.

Jadi : idenya cerdas(menambah konsentrasi uap air di udara indonesia) tapi caranya salah(menambahkan garam pada air di dalam baskom), dan gak lucu. sudahlah kita kekurangan air, air yang ada malah diuapkan. demikian 

6 thoughts on “brotkes, aer garam dalem ember

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s