Posted in Uncategorized

To Turgo, off we go … !!!

Rada asing yaks namanya Turgo … tapi percayalah, ini masih salahsatu bentuk kekayaan lokal di jogjes bagian utara. Lebih tepatnya di kaki Gunung Merapi. Jangan ditanya kenapa pemenggalan kalimat dan penggunaan hurupnya rada bener 😛 soalnya ini lagi onlen di warnet. Sayang ajah gitu kuota di hape, soalnya bakalan aplot banyak poto…
halah gaya doang deng bilang banyak poto wakakakaka…. 😀

jadi Turgo ini salahsatu dusun terakhir yg ada sebelum masuk ke kawasan hutan lindung merapi. Beda sama kampungnya Mbah Maridjan yg ada di Cangkringan. Si Turgo ini adanya di sisi sebelah barat, sdangkan Cangkringan di kaki sebelah timur.

kata yg empunya rumah, dari rumah itu ke kawasan hutan Merapi gk ada sampe sekilo. Alias deket banget lah yah.

Perlu dibedakan lagi antara Merapi dan Marapi. Klo Merapi adanya di perbatasan Jateng dan DIY, sedangkan Marapi adanya di Sumatera Barat sanah. Nah, legenda Mak Lampir dan Sembara itu adanya di Marapi, bukan Merapi 🙂
*ini bukan lagih cerita saur sepuh, tapinya  sampun sepuh*

Dusun Turgo sendiri memang sudah desa wisata, tadinyaaaa… sebelum ancur-ancuran sama gempanya Merapi tahun 2010 kmaren. Rumah Pak Yanto yang kami tempatin itu, baru direnovasi tahun 2011.

Pak Yanto ini penyedia homestay, dan bukan cuma kami ajah sih yang sebenernya nginep di rumah ini. Kami gk bisa perpanjang masa nginep, karena udah bakal ada rombongan lain yang bakal nginep disitu. Kata Pak Yanto, sejauh ini beliau udah pernah handle rombongan sampe 150 orang.

untuk masalah makanan, kami ikut sama menu yg dimasak bu Yanto. Karena kami cuma bertiga ini, Bu Yanto gak menyediakan dedagingan. Pasar Tradisional terdekat yang ada dari rumah ini jaraknya bisa 12 km sendiri. Makanya pihak host cuma nyediain dedagingan itu klo ada rikwes dari grup dan rombongan dalam jumlah besar.

gak ketemu daging gk masalah koq 🙂 karena hidangan dari telor bakalan selalu terhidang. Nah, ini beneran telor ayam kampung yang bertelor di kampung. Dan pastinya sudah jelas cage free lah yaks … wkwkwkwkw

Jpeg
perjalanan yg gak mudah, menembus kabut

ini kejadian pas mau menuju sana, jangan ngarep GPS deh yaaa… jangankan sinyal internet.. sinyal 2G alias telpon smsan yg normal ajah amat sangat susah.

tebak ini kejadian jam brapa?
yes!! in kjadiannya blom ada jam 5 sore hahaaa…. cuma karena abis ujan, jadinya kabut udah turun aja

Jpeg
menghangatkan diri depan tungku, skalian nunggu makan malem

ini dimasakin sama host nya … hehehee… semacam tamu yg gk tau diri yaks…. udahlah numpang tidur, minta makan pulak 😛

 

Jpeg
ndori hepi, kambing pun senang

ketika banyak temen-temennya ndori yang sibuk outbond ke suatu daerah yg bisa ngasih makan kambing, dan berbayar mahal… dsini ada kandang kambing di sebelah rumah yg bisa dikasih makan sesuka hati … wkekeke… 😀

ada 3 kambing dewasa dan 1 kambing anakan … ndori yg awalnya takut-takut, malah ketagihan tiap pagi absen dulu ke kandang kambing buat ngasih makan …

 

Jpeg
bocah yang tetep usrek dimana sajah

pemandangan dari rumahnya kece banget kaan …

 

Jpeg
ndori sama ayahnya ala-ala hiking, padahal morning walk gitu lah… 

ini semacam kebun kecil-kecilan (kata dianya sih kecil, kata kita yg orang kota… gedee ajeee… !!!) ada tanaman kopi, coklat, teh, salak, pepaya, dll ….

kayaknya konsep back to your own backyard  berasa beneran disini … lha, kita tiap makan hampir selalu ada suguhan dari kebonnya sendiri gitu…

 

Jpeg
bukit turgo di belakang rumah
Jpeg
hiking ala princess, hiking tp tetep dress ups 😛
Jpeg
menu makanan sederhana tapi enaakk banget

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s