Posted in Uncategorized

sampurasun… rampes …

itu semacam sapaan dalam bahasa sunda,
klo di bahasa jawa bisa disamakan dengan kulo nuwun – monggo
meminta-memberi izin untuk melintasi teritori  yang bukan miliknya …

aslinya sih gw sendiri dan keluarga besar gw udah gak pernah make kata-kata sapaan itu. ya maklum ajah sih, si mama cuma numpang mbrojol di Bandung, jadi hampir seluruh masa kecil, dilanjut masa remaja dan dewasanya abis di Jakarta.

Gw hampir lupa ada kata-kata itu, kecuali saat Didi Petet meninggal, terus film-film kabayan diputer maraton di tipi-tipi… yeaaahh, sungguh jadoel bukan kata sapaan itu. Kabayan jamannya Didi Petet, terus yang jadi iteung nya Nike Ardilla… dan sekarang keduanya udah almarhum.

eh eh, terus seorang temen lama menyapa pake kata itu lagih …
huhuuuuyy… okeh, gw rada ngerasa dosa dimasa lalu sama temen gw yang sebijik inih
si doi adalah Ainiy, dia menyapa dengan sampurasun dengan jenis yang berbeda….

Taaadaaaaa….. !!!

Jpeg
sampurasun, pasopati

yeaaahh…..
yipee…..
akhirnya ada loh tas lokal, bin TERJANGKAU, yang mengangkat tema lokal jugak… selama ini kan gw nemunya yah tas-tas kanvas lokal gitu ngangkat tema nya semacam shabby chic, London Double Decker, atau bahkan bintang-bintang ala star spangled banner … see, what I mean, huh?!  😕 :-S

penting yah itu kata TERJANGKAU sampe gw gedein dan gw tebelin… karena emang begitu adanya … sebagai mamak-non-urban alias mamak-ndesit yang dimana UMR kotanya bisa cuma setengah kota besar lainnya … persoalan harga ini masuk banget di-itungan gw … PENTING… !!!

dan lagih yaks, khas nya cewek banget gak sih… klo punya sesuatu pengennya gak ada yang nyamain … dimanah coba mo naro muka klo ternyata tas nya ada yang nyamain… *ya taro ajah sih disitu gk usah dikemana2in*

nah, si sampurasun ini begitu adanya … dia motifnya jelas gk pasaran lah yaaa…
brand ini berani tandatangan kontrak khusus sama desainer untuk motif-motif yang mereka punya … selaen itu, mereka punya tema bin benang merah antara produk-produknya … sesuai dengan jargon mereka

cacandakan asli ti Bandung

yang artinya mereka bakal ngangkat kearifan lokal tentang Bandung dan legenda-legenda dari ranah sunda…

Bandung masa lalu diangkat lewat seri legenda,

  • Tangkuban Parahu … siapa yang gak kenal cerita Sangkuriang … nendang perahu trus jadi gunung
  • Cepot, tokoh pewayangan yang jenaka dan udah jadi maskot dari sejak jaman baheula
  • Kabayan, kata-kata borokokok yang terkenal berkat Abah

Bandung masa kini… Siapa yang gak kenal sosok Kang Emil aka Ridwan Kamil. Walikota ketjeh yang eksis di dunia maya. Kang Emil diangkat jadi seri sendiri. Motifnya ada

  • Onthelan, kang emil dengan sepeda onthel
  • Si Cinta, pose romantis dengan sang istri
  • Pasopati, penggambaran kemajuan pembangunan di sekitar Bandung

kece punya bukaan?? dan yang jelas gk pasaran dong!!!

sampus
wohooo … banyak pilihan kece … IG : @sampurasun_bdg

 

eehh eehh… gw nulis panjang ginih dibayar berapa sama si Niniy..
sumprit yaakss… gw gk dibayar sama si niniy …. *tapi niy gw gk nolak klo dikirimin si cepot*
itu tas mejeng bareng gw ajah, hasil nebus dengan transperan di atm sambil nunggu pesenan nasgor gw mateng eh curcol

yang gw suka dari tas ini :

  1. bullyable , alias bisa banget djeblusin segala macem … dibikin dari kanvas tebel dan ada lining bin kantong dalemnya gitu buat tempat konci dan hape… yang mana merupakan PR banget klo nyari buat #mamakojeg 😉
  2. talinya kece gilak !!! walo dikata kulit sintetis, tapi ini tebel dan ada tekstur suede yang gw suka dari kulit :-O
  3. gak pasaran bin colorful, yah semacam gk sadar badan sih gw suka sama sesuatu yang rame dan berwarna-warni … but, hey! that’s me!!! B-)
  4. ini dia yang penting … HARGANYA RAMAH BIN CUCOOK CYINT 😀
Jpeg
ndori kan mau mejeng jugak …