Posted in Uncategorized

Kaderisasi Tukang Jajan Jalanan

Doohh… judulnya macam anak jalanan gituh yaks, padahal sih aslinya gak begitu … pengen nggaya pake judul “Raising a food-traveller”, tapi rasanya sungguh keminggris, sedangkan bahasan yang dibawah makanan asli Indonesia … pun rasanya, si kata RAISING ini macam hak prerogatif untuk kajian-kajian pola asuh anak bin parenting … gw ngomongin parenting yah jelas BHAAAYYYY …

Mana ada yaks tema parenting yang bakal gw bahas, sedangkan gw sendiri pelaku menyanyi merdu seriosa 10 oktaf sama si ndori, dan (hampir) tiap hari … si kata hampir disematkan biar kesannya masih ada hari tanpa nyanyian lah gituu 😂😂

Gak tau sih awalnya kapan, tapi sejak masuk esde ini, si Ndori udh mulai mau makan kudapan yang keluar dari zona nyamannya dia … karena klo nggak, dia bakal denger nyanyian merdu emaknya… karena, jargon yang sering gw ucapin berulang-ulang untuk diri gw sendiri tuh

Cobain dulu…!!! Masalah suka dan gak suka itu belakangan…

Nah, pengen si ndori begitu juga… makanya dia sering nolak-nolak makanan yang njelehi penampakannya…

Sampe, awal April kmaren ngebolang berdua ndori ajah ke Semarang, naek bis dari Jombor … (udah lama pengen cerita, tapi belom nemu aja saatnya)

Sebagai bolang-baling senior (iyes emaknya ndori mah bolang baling alias kue bantal), pas ke Semarang itu tentu agenda utamanya jajan, selaen jalan-jalan yg murah meriah…

Menu khas Semarang yang jelas masuk dalam list itu, TAHU GIMBAL, karena gw fans berat segala bumbu ulekan kacang … jangankan pecel, gorengan macam pastel dan risol diguyur bumbu kacang encer ajah gw doyan …

Ndori awalnya nolak pas makan tahu gimbal, karena dia gak terlalu doyan bumbu kacang … dia lebih milih es teler, yg mana emang cucok beudd sama PUWANASNYA hawa di Semarang.

Sebagai emak yang tak kenal menyerah, iseng dong gw nyuapin si ndori gorengan gimbalnya aja pake bumbu kacang… gimbalnya garing kena bumbu kacang yg gk terlalu berat jadi enyaaaakkk…

Eh abis itu ndori nagih, hahahaa … akhirnya dia pesen sendiri, gimbalnya ajah 2 sama bumbu kacang … abis deh!!

Beberapa hari setelah balik Jogja, si ndori ngerajuk, minta tahu gimbal lagi… pengen tahu gimbal kayak yang di Semarang …

Pas ada hari yg si ndori pulang cepet, langsung meluncur ke daerah Pingit, demi berburu tahu gimbal. Dan pesenannya ndori cuma gimbal sama telor ceplok, diguyur bumbu kacang. Dan komennya ndori tentang tahu gimbal paling hit di Jogja …

Ambu, ini gimbalnya gak crispy kayak yang di Semarang… bumbu kacangnya kebanyakan kacangnya … ke Semarang lagi yuk Mbu, kirana mau makan tahu gimbal lagi Mbuu

ZONK!!! 😝😝 anak piyik umur 8 tahun udah bisa komen dan ngebandingin tekstur makanan…

apakah emaknya harus melakukan uji tekstur gimbal?? Abaikaaaannn

Sebulan berlalu sejak tragedi tahu gimbal di Pingit … sampe tadi malem, kebeneran simas ada kerjaan di area Alkid, njut emaknya ndori kepengen makan TAHU TEK yg di Jalan Bhayangkara, RS PKU Jogja ke arah utara sana lah …

Si emak udah siap dengan adanya penolakan dari ndori nantinya, udah nyiapin daftar menu yg lain sudah disiapkan … dan ndori rikwesnya ayam bakar yang enak…

Pesen tahu tek cuma 1, karena bakal makan sendiri, tapi sengaja gak minta dicabein karena takut si bocah minta telor dadarnya … hasilnya … TADAAAA…!!!

piring jadi hak milik, dan si emak kebagian tinggal beberapa potong lontong dan beberapa potong kentang serta toge …

K : Mbu, tahunya mana? Katanya tahu tek, tapi koq gk ada tahunya …

A : tahunya udah dkocok bareng telor dadarnya itu laahhh

K : oh brarti kirana makan tahunya?

A : yaaaeyalaaaahhh, ambu cuma dapet lontong sama toge

K : Mbu klo besok besok besok kesitu lagi, kirana mau telor tahunya aja ya sama bumbu

Hadeeeeh…… curiga bakal ada tanda-tanda sakau tahu tek begini ceritanya…

Alhamdulillah ya PROGRAM KADERISASI JAJAN MAKANAN JALANAN oleh Ambu terbukti BERHASIL sejauh ini … cuma kalo pas sakaunya ajah dia minta ini itu susah nyarinya… heuuu 😪😪