Posted in food, travel

Mbolang bersama Ndori, Mesjid Agung Semarang

holaa haloo…
ini kayakna bakalan ngebut post tentang Semarang…  maksutnya biar utangnya mamak lunas, dan space di hape kosong hehehe… soalnya bisa ngebusak foto-foto hahaahahaa…

hari kedua,
pagi-pagi udah langsung check out dari hostel… karena list hari kedua ini PUWAANJAAAANG..
list hari kedua:

  1. Mesjid Agung Jawa Tengah
  2. Lawang Sewu
  3. Museum Ronggowarsito
  4. Sampokong
  5. Tahu Baxo bu Pudji

dan harus udah sampe Banyumanik sebelum jam 5 sore, karena bis terakhir dari Banyumanik ke Jogja itu sekitar jam 5 sore itu… Bis yg AC gitu.. merknya RAMAYANA atau apa ya 1 lagi, kami PP itu naek 2 merk bis yg AC itu lah… 40ribu per orang biayanya…

okay, karena kita nginepnya di penginapan yg mengere, udah jelaslah yaa tanpa sarapan… eh iya, sebelom lupa, dari hostel disediain anduk untuk yang nginep…
okre balik ke topik, cekot dari hotel sekitar jam 8an pagi… terus lanjut cari sarapan.. menu yang direkomendasikan untuk sarapan adalah MIE KOPYOK…

P_20180411_082602
mie kopyok Pak Dhuwur

ndori ngeliat menu beginian, terus dia hmmm hmmm… tp mamak dengan pandangan setajam silet mengisyaratkan harus makan… akhirnya dia pesen mie kopyok sendiri, tanpa tahu dan lontong… jadinya cuma mie sama krupuk puli dan kuahnya itu…

bisa dibilang si mie kopyok ini adalah sodara jauhnya Lontong Balap di Surabaya, perbedaan ada di jumlah toge bin kecambah yang tumplek di piringnya hehehe… klo lontong balap pake lento, klo yang ini pake krupuk puli itu….

oke, dari hostel ke mie kopyok ini naek Ojol.. 4 ribu rupyah aja… karena si hostel ini kan termasuk tengah kota, deket bwanget sama stasiun Semarang Poncol..

abis sarapan, kita langsung menuju ke Mesjid Agung, naek ojol lagi… karena berdasar jawaban twitter dari pengelola BRT, gk ada BRT yang langsung makplek turunnya deket2 si Mesjid Agung… kudu nyambung dan jalan kaki lumayaannn banget… dari tengah kota Semarang itu jaraknya kayakna kisaran 10 kiloan gitu…

 

panasnya yaakss Semarang.. itu fotonya sebelom jam 10 pagi udah kayak gituu… liatlah muka bete bocah di belakang… yang anti matahari hahahaa… itu payungnya mesjid agung bisa dibuka… macam mesjid di madinah…. P_20180411_092036ini foto dari menaranya mesjid, kita ngabur kesini menghindari sengatan matahari yg ctaarrr membahana… disediain teropong untuk ngeliat keadaan sekeliling Semarang, sampe ke pelabuhan juga keliatan… murah koq bayarnya.. 2 ribu apa yaa.. untuk naek ke menara sendiri, kayaknya masih dibawah 10 ribu rupiah…

ngapain aja sih di menara… selain teropong-teropongan itu… menara mesjid agung ini juga berupa museum tentang perkembangan Islam di Jawa Tengah…

 

banyaak toh koleksi nya… lumayan banget lhoo dengan harga tiket yang cuma segitu… bisa naek sampe menara, terus bisa ngeliat Semarang sampe juaauuuuuuuuhhhhhh…

sedikit tips:

1. klo mau kesini mending pagi sebelom jam 10 atau sore menjelang magrib, kayakna bakalan lebih adem yaaa…

2. si menaranya gak stroller friendly, karena saat turun dari satu k lantai lainnya, pake tangga biasa, akses elevator itu cuma untuk ke puncak menara, turun dari menara ke museum atau sekalian sampe bawah… pada saat kita selesai di puncak, petugas elevator bakal tanya, mau ke museum atau langsung pulang… gituuu

 

Posted in travel

Mbolang Bersama Ndori, Semarang 1

hola haloo…
saliim duluu… abis itu bebersih debu, lumut, kabang-kabang dan mengusir segala kecoak, semut, lipan dan lain-lain yang sudah bersarang di sini…

ini postingan telaatt bangett…. kejadiannya April kmaren, pas si ndori ada libur 2 hari, kelas 6 ada ujian apalah-apalah…

p_20180410_084533.jpg

kenapa simas gak ada, ini simas lagi ucul ntah kemana ya??!! sebagai penjunjung emangsisapi wanita, 2 wanita di rumah juga tentu sajah gak mau kalah hehehe…

perjalanan ini bisa dibilang dadakan sih, dan seperti biasa, ndori itu seneng-seneng bete pas dibilang mau ke Semarang… dia seneng karena belom pernah ke Semarang (simboknya pun terakhir ke Semarang pas masih esde, itupun cuma transitan sebelom ke Surabaya)… dan bete nya karena mamak ngasih taunya mendadak, 1 hari sebelom berangkat..

prinsip mamak kan pengen irit-iritan ajaa… sekalian ngasih hal yang baru untuk ndori, akhirnya mamak memutuskan untuk nginep di dormitory, hostel, atau hotel kapsul… karena jalan-jalan gak harus selalu nginep di hotel nyaman.

dapet si DS Layur Hostel ini dari traveloka, harga per orang per bed nya 38 ribu kalo gak salah… berdua sama ndori jadi gak sampe 80 rebu, PADAHAL… ada kelas hostel yg sekamar berdua cuma 75 ribu dengan kamar mandi dalem… tapi, ya gitu..
“there’s always a first time for everything”

hostelnya sendiri cukup nyaman koq, disediain loker.. karena ambil 2 bed.. otomatis dapetnya 2 loker juga, tapi karena cuma bawa 1 tas gemblok untuk berdua.. aslinya ya kepakenya cuma 1 loker… tapi dasar ndori ndeso ya, jatah lokernya dia itu buat diisi segala printilannya dia… bweheheheh..

dari Jogja ambil bis ke Semarang yang hampir jam 2, agak mepet sama jadwal terakhir bis trans Semarang.. yang katanya abis jam 5an dari Banyumanik ke arah kota… ternyata perjalanan lancar, sebelum setengah 5 bisa sampe di Banyumanik…

untuk menuju hostel ini, naek BRT (istilah trans nya Semarang) ke arah halte Layur… dari turun halte Layur, jalan kaki sekitar 400 meter sampe ke hostel. Nantinya, kita bakalan nemuin Mesjid Layur, salah satu mesjid tertua di Semarang, berupa cagar budaya juga… niatnya mau ke mesjid Layur ini abis magrib, biar rada adem… eh ternyata dkunci gitu deh … salahnya emak yg keasikan leyeh2 di kasur terus niatan jalan-jalan bergeser terus waktunya… akhirnya baru jalan setelah isya’.

rute jalan-jalan malem ini cuma ke area Kota Lama, karena area Simpang Lima itu isinya cuma jajanan kan yaa… daripada simbok berubah niat jadi makan mulu, jadinya kita tetep ke Simpang Lima… tapi cuma liat-liat doang geje…

bukan cuma di area Gereja Blenduk ternyata yang bisa enak foto-foto… kawasan di belakangnya itu juga banyak spot foto… bahkan gak terlalu keekspos, dan jelas gedung-gedungnya jelas keliatan tua nya… hehehehe

dan penutup untuk hari pertama adalaaahh….

P_20180410_201301
nasi goreng babat jembatan mberok

ketemu nasi goreng ini gak sengaja sih, karena dari Kota Lama, kita jalan ke arah keluar ngelewatin Jembatan Mberok gitu… dan ada tukang nasgor babat ini…. Ndori, jelas dia gk doyan karena terlalu berminyak dan ada babatnya, akhirnya dia minta nasgor biasa… pas udah sampe hostel baru deh ngegugel, kalo ternyata si nasgor ini termasuk salah satu titik rekomendasi untuk nasgor babat.

alhamdulillah… selesai perjalanan hari pertama… karena kita jalannya udah malem… semuanya naek ojol kesana-kesini…