Posted in food, travel

Mbolang bersama Ndori, Mesjid Agung Semarang

holaa haloo…
ini kayakna bakalan ngebut post tentang Semarang…  maksutnya biar utangnya mamak lunas, dan space di hape kosong hehehe… soalnya bisa ngebusak foto-foto hahaahahaa…

hari kedua,
pagi-pagi udah langsung check out dari hostel… karena list hari kedua ini PUWAANJAAAANG..
list hari kedua:

  1. Mesjid Agung Jawa Tengah
  2. Lawang Sewu
  3. Museum Ronggowarsito
  4. Sampokong
  5. Tahu Baxo bu Pudji

dan harus udah sampe Banyumanik sebelum jam 5 sore, karena bis terakhir dari Banyumanik ke Jogja itu sekitar jam 5 sore itu… Bis yg AC gitu.. merknya RAMAYANA atau apa ya 1 lagi, kami PP itu naek 2 merk bis yg AC itu lah… 40ribu per orang biayanya…

okay, karena kita nginepnya di penginapan yg mengere, udah jelaslah yaa tanpa sarapan… eh iya, sebelom lupa, dari hostel disediain anduk untuk yang nginep…
okre balik ke topik, cekot dari hotel sekitar jam 8an pagi… terus lanjut cari sarapan.. menu yang direkomendasikan untuk sarapan adalah MIE KOPYOK…

P_20180411_082602
mie kopyok Pak Dhuwur

ndori ngeliat menu beginian, terus dia hmmm hmmm… tp mamak dengan pandangan setajam silet mengisyaratkan harus makan… akhirnya dia pesen mie kopyok sendiri, tanpa tahu dan lontong… jadinya cuma mie sama krupuk puli dan kuahnya itu…

bisa dibilang si mie kopyok ini adalah sodara jauhnya Lontong Balap di Surabaya, perbedaan ada di jumlah toge bin kecambah yang tumplek di piringnya hehehe… klo lontong balap pake lento, klo yang ini pake krupuk puli itu….

oke, dari hostel ke mie kopyok ini naek Ojol.. 4 ribu rupyah aja… karena si hostel ini kan termasuk tengah kota, deket bwanget sama stasiun Semarang Poncol..

abis sarapan, kita langsung menuju ke Mesjid Agung, naek ojol lagi… karena berdasar jawaban twitter dari pengelola BRT, gk ada BRT yang langsung makplek turunnya deket2 si Mesjid Agung… kudu nyambung dan jalan kaki lumayaannn banget… dari tengah kota Semarang itu jaraknya kayakna kisaran 10 kiloan gitu…

 

panasnya yaakss Semarang.. itu fotonya sebelom jam 10 pagi udah kayak gituu… liatlah muka bete bocah di belakang… yang anti matahari hahahaa… itu payungnya mesjid agung bisa dibuka… macam mesjid di madinah…. P_20180411_092036ini foto dari menaranya mesjid, kita ngabur kesini menghindari sengatan matahari yg ctaarrr membahana… disediain teropong untuk ngeliat keadaan sekeliling Semarang, sampe ke pelabuhan juga keliatan… murah koq bayarnya.. 2 ribu apa yaa.. untuk naek ke menara sendiri, kayaknya masih dibawah 10 ribu rupiah…

ngapain aja sih di menara… selain teropong-teropongan itu… menara mesjid agung ini juga berupa museum tentang perkembangan Islam di Jawa Tengah…

 

banyaak toh koleksi nya… lumayan banget lhoo dengan harga tiket yang cuma segitu… bisa naek sampe menara, terus bisa ngeliat Semarang sampe juaauuuuuuuuhhhhhh…

sedikit tips:

1. klo mau kesini mending pagi sebelom jam 10 atau sore menjelang magrib, kayakna bakalan lebih adem yaaa…

2. si menaranya gak stroller friendly, karena saat turun dari satu k lantai lainnya, pake tangga biasa, akses elevator itu cuma untuk ke puncak menara, turun dari menara ke museum atau sekalian sampe bawah… pada saat kita selesai di puncak, petugas elevator bakal tanya, mau ke museum atau langsung pulang… gituuu