Posted in life, travel

Bye 2020, Tahun Dadas Bundas

Disclaimer: Bundas di sini bukan bentuk jamak dari BUNDA yaaa, macem di sesuatu forum kui kae… Hai, Bundas …

Karena, penulis gak punya panggilan Bunda, walopun dia BUNDER

Taun 2020 ini adalah sebuah taun yg sungguh IHWAWWW LUAR BIASA ASELOLE SYUDUDU DAMDAM ASIK ASIK JOSS!!! pokoknya taun yang bener-bener bikin SPEECHLESS!!!! Gk bisa diungkapkan dengan mudah. Mungkin kita, aku dan kamu, yang ngebaca ini ngerasain hal yang sama…

Taun yang bikin semua rencana porak-poranda, taun yang bikin dunia kebolak-balik macem bartender lagi ngeracik cocktail… taun yang gak ada dalam perencanaan ataupun resolusi taun baru manusia pada umumnya…

Sampe di hari terakhir taun 2020, kita beneran gak ada yang tau perjalanan roller coaster ini kapan akan berakhir, dimana ujungnya, kapan bel-nya bunyi, sehingga kita sebagai penumpang bisa turun dengan lega dan lapang setelah puas bengak-bengok pas naek wahana… kita cuma dikasih aba-aba untuk selalu waspada untuk belokan tajam dan semakin menukik …

Banyak orang kehilangan keluarga, sahabat, tetangga, atau bahkan orang lain yang sekedar lewat di kehidupan … Kehilangan pekerjaan, kehilangan tempat untuk bersandar… terlalu banyak kehilangan, sampe tiba waktunya di ujung 2020 …

Jargon yang paling terkenal di taun ini,

2020 itu cuma terdiri dari 3 bulan, Januari, Februari, dan PANDEMI

Hwayoo… pengen rasanya ngelupain hal-hal yg bikin syediihh di taun ini, tapi ya luka itu akan terus ada kan yaaa…

Daripada mikirin luka, aku milih untuk berterimakasih untuk apa yang udah aku syukuri di taun 2020 ini

  • Merasakan dapur ngebul kembali, ini bener-bener berasa banget… yang biasanya hampir selalu jajan makan siang tiap abis jemput sekolah, sekarang otomatis kompor nyala terus untuk keperluan makan 3 kali sehari di rumah. Pas awal pandemi, si ndori bisa dijadiin asisten dapur, karena dia masih penuh semangat untuk menjalani #dirumahaja … kalo sekarang??? JELEH!!! 打打
  • Ngerasa punya tabungan, faktor yang ternyata signifikan utk penyumbang saldo terbesar adalah MUDIK plus mblakrak nglencer wisata kuliner dan syalalalili. Adanya si koronces ini, otomatis gk ada agenda mudik ngulon atanipun ngetan. Sampe bludreg aja di Kota Gudeg. Walo buntutnya si saldo yaaa tetep bubaarr jalaaannn 不不
  • Aktivasi internet banking 五五 makasih lhoo pandemi… mungkin klo gk gara2 si koronces ini, gw bakalan tetep jalur konvensional yang klo mau transfer2 ngacir ke ATM
  • Punya duit jajan 不不 ya ini hasil dari dapur ngebul tadi, karena pengennya klo masak sekalian banyak sekalian capek, jadinya nawarin ke temen plus maksa untuk sekalian beli masakan makasih untuk Dedek Ici yg jadi penghubung diantara tante-tante kelaparan, wooyy Dek Ici… kapan balik Jogja h
  • Duit jajan lagi dari hasil jualan bluder tipis-tipis geje, soalnya klo diitung-itung, profit jualan bluder ini gak sebanding bahkan nombok biaya jajan dan upahnya si ndori untuk itu berterimakasih kepada Ritra sebagai pemasok bluder dari Madiun dan Mama Z sebagai partner ambil bluder tengah malem di Lempuyangan. Tapi, hepi gitu deee 予予
  • Dalam 1 tahun ini gak jajan GINCU!!! Suatu pencapaian tanpa rencana ya, karena sadar diri aja, itu gincu mo dipake kemana dan kapan, ketutupan masker pula kan yaaa
  • Si Kucrit akhirnya bisa nyampe di ujung jari kakinya Gunung Fuji. Klo dulu kakaknya cuma bisa sampe bawahnya kaki Gunung Manglayang, sekarang si kucrit bisa dapet pemandangan puncak Gunung Fuji tiap buka jendela kamarnya. Ini harusnya si kucrit bikin tulisan sendiri tentang rollercoaster-nya menuju kampung Fuji.
  • Papa Mama SEHAATT SEMUAAAA ALHAMDULILLAH!!! Papa itu salah satu yang bikin deg-degan perkara koronces ini. Papa punya beberapa komorbid dan statusnya lansia pula. Alhamdulillah, akhir taun ini si papa malah punya maenan baru… sepasang ayam kate
  • Hadeehh, sepasang kakek-nenek yang jauh dari anak cucu boncengan naek motor ke pasar dan pulangnya bawa sepasang ayam kate

Si Ndori, ini dia biang dadas bundasnya!!! Taun 2020 ini, dia ntah sudah berapa banyak menggoreskan luka bin lecet di badannya … beberapa legging terpaksa pensiun dini karena udah sobek disana-sini …

Ada 1 hal yang berhasil dia kalahkan di taun ini… DIA BERANI JATUH … selama ini selalu takut dan ragu untuk menjatuhkan badannya sendiri… dan lihatlah sekarang… dia bangga udah membuat celananya kembali sobek di sisi kiri dan kanan sekaligus

tinggal emaknya puyeng aja ngegantiin celana yang mendadak turun kasta 返返 babay tabungan!!賅

SELAMAT TAHUN BARU 2021

Semua yang terbaik untuk kita di tahun yang baru. Semangat yang perlu dikipas lagi, jangan cuma semangat ngipasin jagung bakar aja pas pergantian tahun.

Satu hal yang perlu diinget nih, kalo kita bersama-sama, perjalanan emang bakal lebih luamaaa… tapi, kita bakal bisa lebih jauh lagi untuk melangkah. Kita bakal punya ekstra tangan untuk mijitin, bahu untuk mindahin beban, kuping untuk dijewer dan dengerin bacotan, bahan ghibah tiada habisnya, serta lambe lamis yang tak henti ngecepres supaya ramai rasanya kayak nano-nano.

Sungguh motivasi yang luar biasa bukan??!!!

Jadi, mari kita Bro n Bra, untuk sama-sama menguatkan mental, saling pegangan tangan walo social distancing untuk tahun 2021 ini.

Kita bisa nembus ini semua bareng-bareng koq… YUKSS!!! CUSSS!!!

Pintu teater 2021 telah dibuka, kepada para pembaca yang telah memiliki tekad dipersilakan memasuki petualangan dan jangan lupa menggunakan sabuk pengaman

Manusia haluu akibat gak nonton bioskop selama setahun

Posted in food, travel

Mbolang bersama Ndori, Mesjid Agung Semarang

holaa haloo…
ini kayakna bakalan ngebut post tentang Semarang… maksutnya biar utangnya mamak lunas, dan space di hape kosong hehehe… soalnya bisa ngebusak foto-foto hahaahahaa…

hari kedua,
pagi-pagi udah langsung check out dari hostel… karena list hari kedua ini PUWAANJAAAANG..
list hari kedua:

  1. Mesjid Agung Jawa Tengah
  2. Lawang Sewu
  3. Museum Ronggowarsito
  4. Sampokong
  5. Tahu Baxo bu Pudji

dan harus udah sampe Banyumanik sebelum jam 5 sore, karena bis terakhir dari Banyumanik ke Jogja itu sekitar jam 5 sore itu… Bis yg AC gitu.. merknya RAMAYANA atau apa ya 1 lagi, kami PP itu naek 2 merk bis yg AC itu lah… 40ribu per orang biayanya…

okay, karena kita nginepnya di penginapan yg mengere, udah jelaslah yaa tanpa sarapan… eh iya, sebelom lupa, dari hostel disediain anduk untuk yang nginep…
okre balik ke topik, cekot dari hotel sekitar jam 8an pagi… terus lanjut cari sarapan.. menu yang direkomendasikan untuk sarapan adalah MIE KOPYOK…

P_20180411_082602
mie kopyok Pak Dhuwur

ndori ngeliat menu beginian, terus dia hmmm hmmm… tp mamak dengan pandangan setajam silet mengisyaratkan harus makan… akhirnya dia pesen mie kopyok sendiri, tanpa tahu dan lontong… jadinya cuma mie sama krupuk puli dan kuahnya itu…

bisa dibilang si mie kopyok ini adalah sodara jauhnya Lontong Balap di Surabaya, perbedaan ada di jumlah toge bin kecambah yang tumplek di piringnya hehehe… klo lontong balap pake lento, klo yang ini pake krupuk puli itu….

oke, dari hostel ke mie kopyok ini naek Ojol.. 4 ribu rupyah aja… karena si hostel ini kan termasuk tengah kota, deket bwanget sama stasiun Semarang Poncol..

abis sarapan, kita langsung menuju ke Mesjid Agung, naek ojol lagi… karena berdasar jawaban twitter dari pengelola BRT, gk ada BRT yang langsung makplek turunnya deket2 si Mesjid Agung… kudu nyambung dan jalan kaki lumayaannn banget… dari tengah kota Semarang itu jaraknya kayakna kisaran 10 kiloan gitu…

 

panasnya yaakss Semarang.. itu fotonya sebelom jam 10 pagi udah kayak gituu… liatlah muka bete bocah di belakang… yang anti matahari hahahaa… itu payungnya mesjid agung bisa dibuka… macam mesjid di madinah…. P_20180411_092036ini foto dari menaranya mesjid, kita ngabur kesini menghindari sengatan matahari yg ctaarrr membahana… disediain teropong untuk ngeliat keadaan sekeliling Semarang, sampe ke pelabuhan juga keliatan… murah koq bayarnya.. 2 ribu apa yaa.. untuk naek ke menara sendiri, kayaknya masih dibawah 10 ribu rupiah…

ngapain aja sih di menara… selain teropong-teropongan itu… menara mesjid agung ini juga berupa museum tentang perkembangan Islam di Jawa Tengah…

 

banyaak toh koleksi nya… lumayan banget lhoo dengan harga tiket yang cuma segitu… bisa naek sampe menara, terus bisa ngeliat Semarang sampe juaauuuuuuuuhhhhhh…

sedikit tips:

1. klo mau kesini mending pagi sebelom jam 10 atau sore menjelang magrib, kayakna bakalan lebih adem yaaa…

2. si menaranya gak stroller friendly, karena saat turun dari satu k lantai lainnya, pake tangga biasa, akses elevator itu cuma untuk ke puncak menara, turun dari menara ke museum atau sekalian sampe bawah… pada saat kita selesai di puncak, petugas elevator bakal tanya, mau ke museum atau langsung pulang… gituuu

 

Posted in travel

Mbolang Bersama Ndori, Semarang 1

hola haloo…
saliim duluu… abis itu bebersih debu, lumut, kabang-kabang dan mengusir segala kecoak, semut, lipan dan lain-lain yang sudah bersarang di sini…

ini postingan telaatt bangett…. kejadiannya April kmaren, pas si ndori ada libur 2 hari, kelas 6 ada ujian apalah-apalah…

p_20180410_084533.jpg

kenapa simas gak ada, ini simas lagi ucul ntah kemana ya??!! sebagai penjunjung emangsisapi wanita, 2 wanita di rumah juga tentu sajah gak mau kalah hehehe…

perjalanan ini bisa dibilang dadakan sih, dan seperti biasa, ndori itu seneng-seneng bete pas dibilang mau ke Semarang… dia seneng karena belom pernah ke Semarang (simboknya pun terakhir ke Semarang pas masih esde, itupun cuma transitan sebelom ke Surabaya)… dan bete nya karena mamak ngasih taunya mendadak, 1 hari sebelom berangkat..

prinsip mamak kan pengen irit-iritan ajaa… sekalian ngasih hal yang baru untuk ndori, akhirnya mamak memutuskan untuk nginep di dormitory, hostel, atau hotel kapsul… karena jalan-jalan gak harus selalu nginep di hotel nyaman.

dapet si DS Layur Hostel ini dari traveloka, harga per orang per bed nya 38 ribu kalo gak salah… berdua sama ndori jadi gak sampe 80 rebu, PADAHAL… ada kelas hostel yg sekamar berdua cuma 75 ribu dengan kamar mandi dalem… tapi, ya gitu..
“there’s always a first time for everything”

hostelnya sendiri cukup nyaman koq, disediain loker.. karena ambil 2 bed.. otomatis dapetnya 2 loker juga, tapi karena cuma bawa 1 tas gemblok untuk berdua.. aslinya ya kepakenya cuma 1 loker… tapi dasar ndori ndeso ya, jatah lokernya dia itu buat diisi segala printilannya dia… bweheheheh..

dari Jogja ambil bis ke Semarang yang hampir jam 2, agak mepet sama jadwal terakhir bis trans Semarang.. yang katanya abis jam 5an dari Banyumanik ke arah kota… ternyata perjalanan lancar, sebelum setengah 5 bisa sampe di Banyumanik…

untuk menuju hostel ini, naek BRT (istilah trans nya Semarang) ke arah halte Layur… dari turun halte Layur, jalan kaki sekitar 400 meter sampe ke hostel. Nantinya, kita bakalan nemuin Mesjid Layur, salah satu mesjid tertua di Semarang, berupa cagar budaya juga… niatnya mau ke mesjid Layur ini abis magrib, biar rada adem… eh ternyata dkunci gitu deh … salahnya emak yg keasikan leyeh2 di kasur terus niatan jalan-jalan bergeser terus waktunya… akhirnya baru jalan setelah isya’.

rute jalan-jalan malem ini cuma ke area Kota Lama, karena area Simpang Lima itu isinya cuma jajanan kan yaa… daripada simbok berubah niat jadi makan mulu, jadinya kita tetep ke Simpang Lima… tapi cuma liat-liat doang geje…

bukan cuma di area Gereja Blenduk ternyata yang bisa enak foto-foto… kawasan di belakangnya itu juga banyak spot foto… bahkan gak terlalu keekspos, dan jelas gedung-gedungnya jelas keliatan tua nya… hehehehe

dan penutup untuk hari pertama adalaaahh….

P_20180410_201301
nasi goreng babat jembatan mberok

ketemu nasi goreng ini gak sengaja sih, karena dari Kota Lama, kita jalan ke arah keluar ngelewatin Jembatan Mberok gitu… dan ada tukang nasgor babat ini…. Ndori, jelas dia gk doyan karena terlalu berminyak dan ada babatnya, akhirnya dia minta nasgor biasa… pas udah sampe hostel baru deh ngegugel, kalo ternyata si nasgor ini termasuk salah satu titik rekomendasi untuk nasgor babat.

alhamdulillah… selesai perjalanan hari pertama… karena kita jalannya udah malem… semuanya naek ojol kesana-kesini…

Posted in travel, Uncategorized

Bis Damri Ringroad

judul yang rada absurd yaah… soalnya sebenernya gw gak tau nama asli dari si bis inih apa nyehehe… yang jelas bukan TransJogja …

sepanjang pengetahuan gw sih, ini udah pisah dari manajemen TransJogja, soalnya pas kmarenan gw ke shelter Trans untuk naek bis inih, sama petugas Transnya malah ‘diusir’ gituh deh, disuruh langsung ke bagian si Damri … seragam petugasnya pun beda, untuk sopir dan kenek (kondektur) bis ini, pake seragam resmi ala Dishub gitu … dan petugas checker nya itu bukan di shelter transjogja…

Jpegini jadwal resmi tentang si Bis Damri ini … tarifnya 4 rebu rupiah, jauh ataupun dekat … kmarenan gw 4 rebu rupiha itu puas pake banget menjelang enegh, karena gw naeknya putaran penuh alias full 1 loop …

okeh itu tulisan diatas ada yg kepotong, untuk DAMRI A, dilayani 3 bis … untuk DAMRI B, dilayani 2 bis … gw naek yg A kmaren itu …

gw naek dari Terminal Giwangan, dan turunnya juga di Giwangan
yah semacam gak mau rugi gitu deh gw
udah cukup tekor lah ya abis liburan kmaren. bwehehehee…

sejauh yang gw rasain kmaren, bis nya cukup on-time *topbanget *setorjempol*
gw naek yang 11.30 menurut jadwal, tapi si bis resmi tancap gas dari terminal itu 11.32 … udah cukup on-time kan menurut jam karet endonesah-raya-tercinta inih …

dari Giwangan ke Bandara Adisucipto, beneran ditempuh dalam waktu setengah jam, 26 menitto-be-exact dengan keadaan jalanan arah bandara yang ramai lancar berhubung hari terakhir liburan kan yaaa…

PERHATIAN :
untuk yang kepengen naek bis ini dari Bandara, baik mau ke Jombor atau Giwangan, nyetopnya jangan di shelter bis TransJog … dengan terpisahnya manajemen, nanti diminta bayarannya dobel… udahlah bayar buat masuk shelternya seharga tiket transjog (Rp 3500) … klo buntutnya naek bis ini, bakal ditarikin lagi Rp 4000 pas diatas bis.
klo mau nyegat bis ini, bisa anek dari pangkalan Damri Bandara, cukup di bagian sebrangnya ajah… bukan rute damri yang arah luar kota… malah lebih deket dari eskalator keluar itu sih menurut gw

dari bandara sampe Jombor juga okeh koq waktunya, masih masuk ditime schedule itu … nah, minusnya adalah si bis ini ngetem di Jombornya lama beud

sesuai jadwal harusnya dia udah sampe Pengkolan Gamping, lha ini malah baru mau jalan dari Jombor

ehh tapii, dengan ngetemnya segitu, si bis ‘cuma’ telat 10-15 menit lah pas sampe Giwangan lagi … ocree laah… termaafkan B-)

gw sih mikirnya si bis ini karena belom terlalu rame penumpang jadinya ‘berani’ untuk ngetem seenak udelnya gitu di Jombor, soalnya dia tau, di tengah jalan nanti bakal dikit juga ngangkut penumpangnya …

tapi, penumpang bisa turun dimana ajah koq … gak harus di shelter transjog… pokoknya selama masih di ringroad, kitanya tinggal bilang ajah mau turun dimananya …
kemaren itu ada yang minta turunnya bukan di perempatan Kentungan, tapi nggeser dikit dari prapatan itu … atau minta turun di perempatan Dongkelan juga bisa …

membantu banget sih untuk yang selama ini suka komen kalo penempatan halte-halte transjog tidak ramah untuk penumpang …

Jpegini ada turis lokal, numpang ngider ajah wkakaa… sampe sama kernetnya kita mah gak ditanyain mau turun dimana… saking liat kayaknya kita cuma kepengen ngider ajah …

 

Jpegini nama lengkapnya si Bis kayaknyasomething-jalur perintis gitu… bis nya jelas armada baru cyint, masih kinclong kinyis-kinyis …

baydewey,
korsinya biru-biru gitu … jadi ngingetin gw sama bis CT-Transit dan Middletown Bus… uhuukssss…. *gakmoveonhardcore*

bye bye Girlmore Girls

kiri : CT Transit Bus, nomer 55 / 55x, rute : Hartford – Middletown
kanan : Middletown Bus, rute : ngider Middletown

 

 

Posted in travel

hari 5, ripyuw : Pantai Nglambor, Gunung Kidul

#30harimenulis hari ke-5, tema bebas —————————————————— horraaayyy akhirnya tema bebas juga… tema bebas inih beneran bisa mbebasin gw dari mo nggambleh apa ajah bwahahahah hari selasa kmaren, pas tanggal merah ituhlah … Ndori ngintil rombongan dari Dojo Karate-nya untuk upacara ganti sabuk gitulah… aslinya mah, bebenjit dari TK Pembina tuh gk termasuk yg ikut.. tapi karena beberapa hari sebelom ujian si Ndori ikutan latihan di Dojo, jadinyalah dia mencuri dengar tentang masalah ke pantai itu … dan tentu saja yg membuat dia semangat saat ujian adalah iming-iming ke pantai dari sensei … gambaran akan pantai di Gunung Kidul sudah cukup untuk saya tidak berlaku RUM pada diri saya sendiri sayah memilih untuk menenggak antimo anak, daripada menikmati mabuk perjalanan … hooyeaahh … sayah amat sangat tidak RUM, tapi sayah juga tidak mau liburan ini berubah menjadi ladang hoek-hoek … sepemikiran sayah n keluarga, Pantai Indrayanti itu udah pantai paling jauh di GunKid, ternyataaah… si pantai ini bisa dibilang pantai baru banget… si pantai baru dibuka untuk umum Maret 2015 ini…

Jpeg
perjalanan menuju pantai masih jalan berbatu

yess…. dari parkiran mobil, kita harus berjalan kurang-lebih 1 km, menempuh jalanan berbatu kayak gitu … dan perjalanannya gak cuma turun terus dari parkiran, di beberapa titik ya naik dan turun … untuk yg males bercapek ria, ada banyak tukang ojeg yg menawarkan jasanya untuk nganter kita-kita sampe ke pantai … 5 ribu rupyah sajah … yah gw sih aslinya klo gk sayang sama tuh motor kang ojeg, dan gak malu sama bocah, pengen rasanya naek ojeg ajah… terutama saat pulangnya…. huhuuuu… deritaaa bangeettt jam stengah 2 siang menempuh jalanan kayak gituh menuju parkiran bis….

Jpeg
bisa untuk snorkeling

untuk biaya snorkeling 35 ribu, itu termasuk sewa peralatan sama 1 foto underwater … tp kayaknya untuk yg mau snorkeling harus tiba di lokasi seblom jam 11 siang deh, karena smakin siang aernya semakin surut … itu yg snorkeling-snorkeling yg pake vest warna merah-oren di belakang sono nooohh….

Jpeg
pemandangan dari sisi lain

indaah bangett bukaaann….. iyaah donk pastinya yaks…. nah sedemikian banyak tentang postingan liburan yang #ramahanak dengan inih gw nyatakan si Pantai Nglambor inih #gakramahortu … gimana caranya coba bisa #ramahortu , klo menuju kesananya ajah perjuangan mendaki gunung lewati lembah, iyah klo kmaren ndori jalan kaki karena barengan sama anak-anak karate … klo gk bareng sama anak karate, gw ajah gak yakin dia mau jalan kaki sejauh itu di siang hari yang amat sangat terik … nah, klo ortu disuruh nggendong bocah sejauh itu, apakah itu namanya #ramahortu yang ada para ortu harus menderita dobel … koq dsini gk ada yg meneriakan emansipasi ortu vs anak *another -isme sesat* perjalanan kesini dari jogja kota juga amat sangat gak mudah, klo ke indrayanti bisa cuma 2-2,5 jam… klo menuju sini jatohnya minimal 3 jam … dan jalan yang lebih kecil… nah bocah-bocah bisa ajah molor di mobil, sementara ortunya kudu nyetir… *yess dan gw beruntung kmaren ikut bis rombongan, jadi bebas molor… hail antimo!!* minus lainnya, karena terhitung pantai masih baru, sarana WC nya masih minim… dia area pantai cuma ada 3 pintu toilet, sdangkan 1 pintu toilet lagi adanya di lapangan parkir yang jaraknya 1 km dari pantai …. tapi jangan khawatir, klo emang kepengen suasana nyaman saat bertoilet ria, dari lapangan parkir itu bisa ajah kita nerusin jalan, nantinya mentok ke Pantai Siung, suasana di pantai ini udah lebih tertata … karena sudah lebih lama dibuka… ada musola, toilet-toilet banyak, dan banyak tukang jajanan…. *penting buat gw!* yah intinya mah, klo mau kesini … para ortu harus menyiapkan mental lebih … karena sekali lagi ini #gakramahortu untuk masalah harga jajanan di Pantai Siung, gk usah takut dgetok sih kata gw mah, kmaren itu gw jajan 1 es kelapa bulet, terus 3 es susu, sama 1 indomie goreng abisnya 21 ribu … harga yg cukup okeh lah dan yang jelas….. pastikan bensin dan batre hape anda penuh, karena apah… dsini belom ada jaringan listrik, jadi jangan juga sok cari sinyal hape…. SPBU terdekat itu adanya di pusat kota kecamatan yang pokoknya jauh aje lah dari pantai…