Posted in Uncategorized

Modal 200 perak

Berhubung gw rada kapok yaks kebanyakan yg mau diposting malah jadinya gk posting sama sekali ….
Jadilah gw rada tobat, pokoknya mau nulisin apa aja yg gw pengen sebisanya … toh bisa diedit-edit lah belakangan …

Jadi ya, di ranah twitland itu udah rame masalah plastik berbayar sejak wiken kmaren …
Knapa namanya plastik berbayar?
Karena kita kudu bayar klo belanjaan kita mau diplastikin bin dikantongin gitu … kresek yg slama ini bisa kita dapet secara cuma-cuma dan hura-hura, skarang kudu bayar…

image

Nah, tadi pagi gw mampir ke alpamat samping pasar giwangan itu .. dan gw menemukan pengumuman itu di layar belanjaan …

Wehh… udah sampe jogja juga nih masalah sosialisasi kantong berbayar inih .. nah berhubung belanjaan gw cuma 3 kopi kotakan dan sebungkus cemilan, gw sih ogah amat nambahin jajan untuk beli kresek hehehee… *emak irits*

Skarang yg jadi PR buat gw sih, gmana caranya njelasin ke ndori klo kresek-kresekan itu udah gk bisa dapet gratisan lagi …
Karena ndori ini kan seringnya minta belanjaan dia terpisah dari emaknya, biar dia bawa sendiri …

Apa gw kudu masukin kresekan kecil aja yaks ke tas skolahnya ndori? Biar klo sewaktu-waktu jajan, dia ttp bisa nenteng kresek dengan kece nya … *hayaaahhh*
Atau ada yg mau endos ndori reusable bag versi bocah? I’m very glad to have it ..!!! :):)😍😍😜😜

Skarang sih, gw ngarepin ada rewards nya untuk orang-orang yg udah membawa kantongan sendiri dari usaha ritel-ritel itu …

Salahsatu contohnya dari supermarket lokal cap yojo, Mirota Kampus. Si mirota ini ngasih ekstra 2 points untuk member yg belanja pake reusable bag nya mirota. Udah gitu, diatas pembelanjaan sekian, si pembeli bisa nebus murah komoditi lain.

Pas gw belanja itu, mbak kasirnya informatif banget njelasin masalah tas belanja itu dan program tebus murah. Jadi, pas itu, belanja minimal 50ribu si pembeli bisa nebus minyak goreng filma 1 liter dengan harga 8rebu rupyah sajah …
Murceuu bukaan?! 😘

Nah, itu smoga bisa jadi PR buat pengusaha itu. Kan kata Koh Ahok, pengusaha gk boleh cari untung dari plastik berbayar itu. Semoga ajah yes gk ada yg kemaruk sama duit trus plastiknya dijualin mahal.. bwehehehe…
Masalah plastik berbayar sebenernya bukan hal yang baru-baru amat di endonesah. Yg gw alamin sih sejak tahun 90’an.
Nemenin si mama blanja ke makro (ketauan jadoel nya yaks), udah jelas kita gk akan dapet plastik. Klo mau dapet plastik, ya kudu bayar sejumlah rupyah.
Untuk jaman sekarang, kayaknya kebijakan yg sama masih berlaku untuk toko-toko wholesales semacam lotte dan indogrosir.

Plastik yg dibeli dari toko wholesale itu biasanya emang lebih tebel dan bisa disiksa sesuka hati dan pemakaian berulang. Tanpa harus takut si pegangannya pedhot bin copot ataupun robek dari kantongnya.
You pay for it, you deserve it ... 🙂

Jadi, udah punya tas kece kah untuk blenji blenjong?
Saya dengan tangan terbuka menerima endos … *modus gratisan*
😂😂😂

4 thoughts on “Modal 200 perak

  1. Di Yurop (lebih tepatnya negoro Walondo), seplastik kena € 0.10 alias 1500 perak (eh, apa€ 0.05 yak?)
    Pokoknya segitu lahhhh…
    Justru harusnya jangan cumak 200.
    Bikin aja 1000 gitu. Jd masyarakat pada bawa kantong sendiri dan lebih “kena” pesan lingkungannya.
    200 perak mah, biasanya juga diminta sama kasirnya: “Boleh disumbangin pak?”

    1. Mas to …. kualitas plastik yg beli dsan itu gede n bully-able abused-able juga….

      Trakhir gw beli itu malah ada yg 50c ada yg 99 c ….

      Tp beneran plastik yg kece kandel gt bahannnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s